Cara mudah mengganti Hardisk Lama dengan SSD tanpa harus Proses Instal Window

Jika komputer baru Windows 10 anda membutuhkan waktu yang lama untuk boot up, ada kemungkinan hal tersebut diakibatkan karena berjalan pada hard drive biasa. Dan hal ini juga sering menjadi kasus pada komputer lama. Jika begitu,apakah Anda tahu bahwa mengganti hard drive dengan solid-state drive (SSD) akan membuat mesin berjalan lebih cepat? Ya, komputer dengan umur 5 tahun yang menggunakan SSD jauh lebih cepat daripada jika anda membeli baru hardisk biasa  . Kabar baiknya adalah bahwa untuk proses menukar drive cukup mudah dilakukan dan tidak terlalu mahal,juga karena fakta bahwa SSD sekarang jauh lebih terjangkau daripada mereka beberapa tahun yang lalu.

Dalam posting ini, saya akan memandu bagaimana cara mengganti hard drive internal Windows komputer dengan SSD sambil menjaga perangkat lunak, data dan pengaturan yang persis sama. Dan komputer anda harus menjalankan Windows 7, 8 atau 10. Untuk Windows versi sebelumnya tidak mendukung SSD dengan baik. Langkah-langkah pada posting ini dilakukan dengan Windows 10, yang juga harus Anda upgrade segera, karena upgrade tawaran gratis berakhir pada 29 Juli,pengguna Mac juga harus memeriksa panduan ini.

Petunjuk Umum

Proses penggantian pada dasarnya melibatkan kloning isi seluruh hard drive yang ada untuk SSD, maka secara fisik mengambil hard drive dari komputer dan menempatkan SSD pada tempatnya. Ini adalah proses yang sama untuk komputer desktop dan laptop meskipun hal itu jauh lebih mudah untuk desktop, dank arena berkat sasis yang lebih besar.

Tergantung pada seberapa banyak data yang Anda miliki di hard drive utama komputer, proyek ini akan mengambil dari 20 menit sampai beberapa jam. Anda tidak perlu terlibat secara aktif untuk sebagian besar waktu ini.

Persiapan

Ada beberapa hal yang perlu untuk pekerjaan ini.

Pertama, Anda akan jelas membutuhkan sebuah SSD. Meskipun tidak semua SSD diciptakan sama, semua SSD jauh lebih cepat daripada hard drive biasa,dan bahwa perbedaan antara SSD sendiri tidak terlalu signifikan untuk dibandingkan dengan hard drive biasa. Yang perlu anda lihat adalah kapasitas jumlah SSD itu sendiri.

Satu hal penting untuk diingat: pastikan Anda mendapatkan SSD dengan kapasitas yang lebih tinggi dari jumlah total data yang telah Anda miliki pada hard drive Anda mengganti . Tidak ada salahnya anda memiliki kapasitas SSD yang besar, atau bahkan lebih besar dari hard drive yang ada, meskipun, itu juga jika Anda mampu membelinya.

Hal kedua yang Anda butuhkan adalah software kloning . Ada banyak software di pasar dan sebagian besar dari mereka bekerja dengan baik (beberapa SSD datang dengan perangkat lunak yang diinstal) tapi favorit saya untuk pekerjaan itu adalah versi gratis dari Macrium Reflect. Perangkat lunak ini memungkinkan Anda untuk mengkloning drive yang ada ke yang baru tanpa harus restart komputer. Dan software ini juga mendukung semua jenis format hard drive.

Hal ketiga yang Anda butuhkan adalah adapter USB-to-SATA. Jika Anda memiliki Seagate GoFlex harddisk eksternal (portable atau desktop versi), Anda dapat menggunakan bagian adaptor dari drive untuk pekerjaan itu. Harus diperhatikan bahwa untuk desktop, sebagai pilihan, Anda dapat melewatkan adaptor ini dan menginstal SSD sebagai drive internal sekunder untuk proses kloning, yang bekerja jauh lebih cepat daripada menghubungkan melalui USB.

Dan akhirnya, Anda akan memerlukan obeng kecil. Memilih satu yang bekerja dengan beberapa sekrup pada komputer Anda

Persiapan Lainnya

Langkah ini hanya diperlukan jika Anda ingin menggunakan SSD  yang telah diformat sebelumnya untuk menggantikan hard drive yang ada di komputer Anda . Jika Anda menggunakan merek SSD baru , Anda dapat melewatkan langkah ini dan bergerak langsung ke proses kloning .

Ada dua jenis format drive, termasuk Master Boot Record ( MBR ) , yang digunakan pada Windows 7 dan sebelumnya , dan GUID Partition Table ( GPT ) , yang diadopsi oleh Windows 8  ( Perhatikan bahwa Windows 8 dan Windows 10 bekerja dengan MBR  juga.) Jika Anda ingin menggunakan SSD pra –untuk  digunakan untuk komputer , Anda harus terlebih dahulu membuat format drive yang sama dengan hard drive yang ada , sebelum proses kloning . Jika tidak , sistem tidak akan boot.




Jika Anda meng-upgrade hard drive komputer yang relatif baru , salah satu yang datang dengan Windows 8 atau 10, sangat mungkin bahwa GPT digunakan .Proses ini cukup mudah untuk diketahui  apakah hard drive komputer Anda sudah pernah  menggunakan GPT atau MBR . Berikut adalah caranya:

  1. Jalankan command prompt . ( Cari pada Start Menu . Di Windows 8 , cukup ketik cmd langsung ke antarmuka Metro Start) .
  2. Pada jendela command prompt , ketik “diskpart” lalu tekan Enter.
  3. Pada DiskPart prompt, ketik “list” disk lalu tekan Enter.

diskpart

Anda akan melihat daftar drive yang saat ini dipasang pada sistem . Jika drive terdaftar dengan tanda bintang ( * ) di bawah kolom GPT , maka drive tersebut menggunakan GPT . Jika tidak, itu adalah drive MBR .

Dan cara inilah untuk memastikan SSD memiliki jenis format drive yang sama :

  1. Jalankan command prompt .
  2. Pada jendela command prompt , ketik “diskmgmt” kemudian tekan Enter . Proses ini akan membuka Disk Management .
  3. Pada jendela Manajemen Disk , temukan SSD yang akan ditampilkan sebagai Disk 1 ( atau Disk 2 dll tergantung pada jumlah drive yang Anda miliki di mesin . ) kemudian klik kanan pada SSD dan pilih ” Convert to GPT ” ( jika SSD saat ini menggunakan MBR ) , atau ” Convert ke MBR ” ( jika saat ini menggunakan GPT . ) pastikan drive anda memiliki jenis format drive yang sama seperti hard drive yang ada .

Kloning drive

Sekarang bahwa Anda memiliki semua yang Anda butuhkan , mari kita mendapatkan proses semuanya. Pasang SSD ke port USB komputer menggunakan kabel USB – to- SATA .

( Perhatikan bahwa langkah-langkah yang diberikan di bawah ini menggunakan software Macrium Reflect . Dengan versi lain atau perangkat lunak kloning lain, langkah-langkah tersebut akan sedikit berbeda , tetapi harusnya cukup mudah dimengerti . Idenya adalah bahwa Anda mengkloning isi dari hard drive ke SSD , dan untuk mempertahankan semua pengaturan )

3

  1. Download dan install Macrium refelct Gratis .
  2. Setelah instalasi selesai , klik dua kali pada Mirror icon pada Desktop dari komputer .
  3. Klik Clone disk …proses ini akan membuka jendela Clone .
  4. Pada jendela Clone , klik pada Pilih disk untuk mengkloning kemudian pilih SSD , yang terhubung ke komputer melalui port USB .

Catatan tambahan : ( GPT atau MBR ) Di sini Anda dapat memverifikasi untuk memastikan kedua drive berbagi kedalam jenis format drive yang sama juga , jika hard drive yang ada memiliki banyak partisi kecil dan Anda menggunakan SSD yang mempunyai kapasitas lebih kecil, Anda mungkin mengalami suatu kesalahan yang mengatakan tidak semua partisi dapat dimuat pada SSD . Dalam hal ini , Anda dapat hapus tanda centang pada partisi di sebelah kanan partisi utama, yang selalu mengandung ( C: ) dalam namanya . Ini adalah partisi yang memegang sistem operasi .

  1. Klik Next dan ikuti sisa wizard untuk memulai proses kloning . Setelah itu , duduk kembali dan runggu proses kloning untuk menyelesaikan .

Mengganti hard drive dengan SSD

Langkah terakhir ini melibatkan dalam menghapus hard drive yang ada. Kebanyakan laptop membuatnya mudah  untuk Anda dalam melakukan ini dengan menempatkan hard-drive oleh tepi komputer dan membuatnya sehingga Anda dapat menariknya keluar setelah melepas beberapa sekrup pada bagian bawah nya. Kadang-kadang hard drive ditempatkan di bawah baterai.

Dan proses ini umumnya juga jauh lebih mudah dengan desktop, di mana hard drive (versi 3,5 inci ) mudah terlihat setelah penutup sasis dibuka.Perhatikan bahwa untuk desktop, beberapa SSD datang dengan hard drive adapter 3,5 inci agar cocok di komputer dengan mudah. Namun, jika SSD Anda tidak, Anda dapat menggantungkan SSD di dalam komputer. Karena SSD tidak memiliki bagian yang bergerak dan komputer desktop umumnya stasioner, sehingga tidak ada salahnya meninggalkan SSD longgar dalam casing.

Setelah hard drive tua dana telah ditarik keluar, Anda akan membalikkan proses dengan SSD. Pastikan Anda menggunakan semua sekrup ketika memasang SSD. Dalam pengalaman saya, jika Anda memiliki satu atau dua sekrup yang tersisa, Anda telah melakukan sesuatu yang salah.




Sekarang, setelah SSD telah terinstal , jaga hard drive di tempat yang aman sebagai cadangan permanen . Atau Anda juga dapat menggunakannya dengan adaptor USB – to- SATA sebagai drive cadangan online. Untuk desktop , Anda sebenarnya masih bisa menggunakan hard drive lama sebagai drive sekunder jika ada tempat di dalam casing komputer .

Harusnya Anda akan me-restart komputer beberapa kali sehingga sistem operasi dapat terbiasa dengan SSD baru . Jangan khawatir , komputer akan memakan waktu yang sangat singkat untuk boot up sekarang.

Baca juga :

Loading…

Comments

Related Posts