- Games, Internet, Serba-serbi

Apa Sih Akar Permasalahan Utama Dari Kecanduan Bermain Game?

Apa sih akar permasalahan utama dari kecanduan bermain game? apakah game itu sendiri yang membawa dampak yang sangat negatif? Tampaknya tidak juga. Dan hal tersebut dibuktikan oleh banyak kalangan, meski semua hal yang dilakukan secara berlebihan akan mengakibatkan masalah, tidak hanya berlaku saat bermain game saja.

Baru-baru ini, seorang anak muda bernama James Good dari Inggris yang mengalami depresi gara-gara kecanduan bermain game, bahkan harus keluar dari universitas akibat nilai kuliahnya anjlok mengatakan bahwa sumber utama yang menyebabkan hal tersebut ternyata bukan pada game itu sendiri, namun lebih pada lingkungan, mulai dari yang terdekat (keluarga) hingga lingkungan sekitarnya.

Baca juga : “Rape Day”, Game Kontroversial ini Resmi Tidak Akan Tayang Di Steam

Sebagai bagian dari penyelidikan Digital, Culture, Media and Sport Select Committee mengenai kecanduan teknologi, anggota parlemen Inggris (MP) mendengar dari Matus Mikus dan James Good, yang berbicara tentang bagaimana paksaan untuk bermain game mendominasi kehidupan mereka.

Seperti dilansir BBC, Good mengatakan bahwa pada satu titik saat di universitas ia menghabiskan 32 jam bermain game tanpa istirahat. “Aku tertinggal, nilaiku tergelincir karena terlalu banyak bermain game. Aku tidak makan, tidur, atau meninggalkan kamarku. Aku merasa lolos dari masalah melalui permainan.”

Seperti halnya dengan banyak orang yang merasa sulit untuk menjauh dari layar, Good mengatakan dia lebih suka menghabiskan waktu di dunia virtual daripada yang asli. “Saya berpikir, ‘Mengapa saya menghabiskan waktu dengan teman-teman saya ketika saya bisa bermain video game?’ Senang rasanya mendapatkan poin, trofi, mengalahkan orang. Ini memicu daya saing saya – tetapi saya sadar saya tidak benar-benar bahagia. “

Good akhirnya keluar dari universitas setelah jatuh dalam depresi, dan kemudian bergabung dengan Game Quitters, sebuah sumber online bagi mereka yang berjuang untuk berhenti bermain video game. Namun, dia menambahkan bahwa game bukanlah penyebab semua masalahnya. “Bermain game menjadi masalah karena Anda membiarkan hal-hal lain tergelincir tetapi itu bukan akar penyebab masalah,” katanya kepada anggota parlemen.

Mikus, yang berpisah dari pacarnya karena kebiasaan bermain game mengatakan bahwa permainan pada dasarnya bisa membuat kecanduan. Disinilah, peran orang tua sangat berarti, dimana ia menyarankan bahwa orang tua harus berbicara dengan anak-anak mereka tentang berapa banyak waktu yang perlu mereka habiskan untuk bermain itu. Dia menyarankan pembatasan maksimum tiga jam per hari.

Hanya saja, banyak juga yang mengatakan bahwa pihak pengembang game juga harus memiliki andil untuk menutup kemungkinan tersebut bagi konsumen, termasuk menambahkan peringatan dalam game yang menyarankan pemain untuk istirahat atau memiliki batas waktu tertentu.

 Baca Juga :



Comments

About Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com
Read All Posts By Indra Setia Hidayat

2 thoughts on “Apa Sih Akar Permasalahan Utama Dari Kecanduan Bermain Game?

Comments are closed.