ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB Review : Performa & Estetika Terbaik

Seberapa hebat sih AIO Liquid Cooler ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB itu? Ada banyak hal seru yang bisa diungkap, entah performa atau bahkan estetikanya. Penasaran? Simak selengkapnya dibawah ini.

Baca juga : ASUS PRO Mini PC PN62 Series Review : Apa Yang Kami tahu Sejauh Ini

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB Review: Apa Yang Kami Tahu Sejauh ini

Generasi terbaru ROG Strix LC II 240 ARGB punya opsi paling fresh dan punya kompabilitas yang lebih luas. Bahkan udah support Intel LGA 1700 juga. So, itu pasti bakal jadi opsi menarik lainnya buat dipertimbangin. Apalagi buat kalian yang berencana bakal bangun PC berdasarkan prosesor Intel generasi ke-12.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Hanya saja, CPU cooler ini enggak datang dengan murah, dimana harga yang ditawarin bisa mencapai 2.5 jutaan lebih. Bisa berharga bisa juga enggak. Jadi, mari kita liat beberapa poin penting yang ditawarin ROG Strix LC II 240 ARGB ini.

1. Desain

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Pertama desain. Perangkat ROG Strix itu pasti sangat lekat dengan nilai premiumnya, dan itu berlaku buat ROG Strix LC II 240. Estetikanya berasa, dan ada pride besar juga ketika ngeliat dari logo ROG yang hadir di bagian pompa.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Detail finishing juga sangat mengesankan, enggak ada celah cacat sekalipun. Cuma fan 120mm yang ditawarin kami rasa qualitynya biasa, enggak terlalu istimewa. Meskipun dukungan ARGB berlaku. Tapi itu preferensi pribadi sih. Dan sayangnya nih, panjang kabel fan terlalu pendek, khususnya buat konektor ARGB. Jadi, masang di casing pc yang besar mungkin agak terbatas .

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Kalo Radiator overall menawan dan panjang soft tube 38cm juga mencukupi.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Nah, pemasangan enggak ribet. bahkan AIO ini terhitung sangat mudah buat dipasang, apalagi buat soket AM4. Produsen udah menyediakan bracket lengkap, entah buat soket AM4, TR4 atau bahkan buat dipake di prosesor Intel Generasi ke 12th LGA 1700. Jadi, kompabilitas luas. User yang berencana pengen bangun PC Intel atau AMD pasti enggak akan khawatir ketika punya AIO ini.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Dukungan RGB juga berlaku lewat Pompa dan Fan. Bahkan bisa singkron pake software ASUS Armory.

Jadi, punya AIO ini pasti gak bakal bosen-bosennya. Kalian bisa atur lighting lewat banyak efek menarik dan cukup terang juga. Kalian juga bisa atur speed di software Armory. Jadi, benefitnya juga bakal terasa.

2. Spesifikasi Inti

Spesifikasi Inti ASUS ROG Strix LC II 240
Water block dimention 80 x 80 x 45 mm
Block Material (CPU Plate) Copper
Radiator Dimension 121 x 272 x 27 mm
Radiator Material Aluminum 
Tube Sleeved Rubber tube
Tube Length 380 mm
Fan ROG Designed ARGB Radiator Fan
Fan Size 2 x Fan Slots (120mm)
Fan Speed 800 – 2500 RPM +/- 10
Fan Air Flow 80.95 CFM / 137.5 m3h
Fan Noise 37.6 dB(A) 
Fan Control Mode PWM/ DC
Compatibility Intel: LGA 1700, 1200, 115x, 2011, 2011-3, 2066
AMD: AM4, TR4*
Warranty 6 years
Harga Rp2.749.000

Detail spesifikasi inti juga cukup menarik buat diungkap. Pompa asetek yang ditawarin bisa jadi solusi efektif buat mendinginkan CPU yang cukup menuntut. Buktinya, ini masih bisa nahan prosesor sekelas Ryzen 7 5800X, baik default atau kasual OC.

Fan juga sebenernya punya potensi performa yang baik, dimana ASUS mengklaim kalau kipas ROG yang hadir disetel khusus buat memberikan kinerja paling optimal dan efisiensi terbaik dengan speed bisa nyampe 2500 RPM. Enggak terlalu loud juga, jadi cukup adem bahkan saat sedang kerja tinggi sekalipun. Btw, dukungan garansi AIO ini hingga 5 tahun.

3. Performa

Gimana dengan performa? Overall sangat baik. Bahkan AIO ini punya kinerja enggak kalah serunya dengan beberapa AIO premium yang udah kita coba. Disisi lain, ini juga bakal dongkrak kinerja prosesor lebih baik dan average clock CPU juga bakal lebih tinggi.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Contoh, Cinebench R23 bisa jadi patokan tentang seberapa hebat AIO ini nahan beban suhu saat Ryzen 7 5800X sedang kerja penuh. Suhu sangat aman dan adem dengan rata-rata cuma 78° Celsius. Kalo OC all core di 4.4 Ghz juga sebenernya masih bisa, cuma suhu agak riskan nyampe 92° Celsius.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Nah, uniknya, Cooler ini nyatanya bisa menghasilkan kinerja CPU jauh lebih baik. Skor cinebench R23 rata-rata lebih positif dibanding NZXT Kraken X63 RGB nyampe 15K lebih. Sebelumnya enggak sampe segitu di default. Kami cek juga average clockspeed maksimum default sedkit lebih tinggi. Jadi, setidaknya punya cooling terbaik bakal boosting performa CPU juga.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Kalo idle sih di kisaran 39° Celsius, NZXT masih lebih baik nyampe 36° Celsius. Nah, kalo main game suhu masih aman dan sangat nyaman. Suhu prosesor rata-rata saat main game Far Cry 6 di 64° Celsius. Jadi, enggak usah khawatir lagi main game lama-lama.

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Kesimpulan

ASUS ROG Strix LC II 240 intinya sih enggak ribet di pemasangan, estetika masih sangat menarik, kesan premiumnya berasa, dan performa sangat menyenangkan. Bahkan, AIO ini juga bakal dongkrak kinerja CPU jauh lebih ok. Disisi lain, ada kebanggan tersendiri saat melihat logo ASUS Republic Of gamers yang fenomenal. 

ASUS ROG Strix LC II 240 ARGB

Hanya saja harga tentu enggak datang dengan murah. AIO ini mahal, dimana kalian perlu mengeluarkan anggaran cukup besar hingga 2.5 jutaan lebih. Enggak ada istilah budget buat perangkat ASUS ROG, tapi bisa berharga.

Gimana dengan minusnya? Panjang kabel fan terbatas banget, jadi kadang buat masang AIO di bagian atas casing agak terbatas. Nah, bonus kabel-kabel juga enggak banyak, padahal AIO ini butuh banyak kabel. Kayaknya kalian perlu beli konektor tambahan lagi, apalagi buat ARGB.

Disisi lain, kinerja buat OC juga terbatas, apalagi buat CPU High-end. Idealnya buat pemakaian kasual aja, di kasus kami kalo pake Ryzen 7 5800X. Kalo CPU yang enggak terlalu menuntut masih ok. Jadi, kami rasa bisa cocok buat Ryzen 5 kebawah, khususnya ketika ingin memaksimalkan overclocking CPU.

Jadi, itu dia ulasan singkat AIO Liquid Cooler ROG Strix LC II 240 RGB. Enggak semua sih kami ungkap. cuma yang pasti semoga bermanfaat ya!

Comments

Related Posts