- Berita Terbaru, Internet, Serba-serbi, Sosial Media

Instagram Akan Hapus Like, Komentar & Follower Palsu Yang Memakai Aplikasi Ketiga

Instagram hari ini akan memberikan batasan, termasuk langkah lebih jauh bagi para penggunanya yang memakai aplikasi ketiga. Dalam posting blog yang diterbitkan pada hari Senin kemarin, Instagram akan mulai menghapus pengikut, Like, dan komentar palsu dari akun yang memanfaatkan aplikasi ketiga untuk meningkatkan popularitas secara sintetis.

Tentu, hal tersebut guna memberikan nilai positif diantara sesama pengguna, dimana layanan berbagi foto milik Facebook ini mengatakan bahwa jumlah pengguna akun dengan aplikasi pihak ketiga untuk meningkatkan jumlah audiens mereka bisa memberikan nilai negatif, termasuk keamanan yang cukup rentan.

Baca juga : Facebook Gunakan Teknologi AI Untuk Atasi Hoax

Meskipun, para Influencer dan merek mungkin tidak menyukainya karena dapat mempengaruhi jumlah pengikut dan target yang telah dilaluinya. Disisi lain, beberapa kalangan menilai bahwa ini merupakan langkah bagus dan bisa membantu membersihkan citra jejaring sosial tersebut.

Dan mulai hari ini, Instagram akan lebih proaktif berkaitan dengan membatasi apa yang disebutnya sebagai aktivitas yang tidak autentik. Instagram mencatat bahwa beberapa orang yang menggunakan jenis aplikasi ini membagikan detail login mereka untuk mendapatkan perhatian ekstra. Dengan demikian, akun yang diidentifikasi dan menggunakan layanan pihak ketiga akan menerima pesan dalam aplikasi yang mengingatkan mereka untuk menghapus layanan yang disebut ilegal ini, termasuk juga menyarankan mereka agar segera mengubah kata sandinya.

Instagram mengatakan bahwa perilaku yang ditunjukkan oleh aplikasi tersebut melanggar Pedoman Komunitas dan Ketentuan Penggunaan mereka. Ini juga memperkenalkan perilaku buruk ke komunitas dan membuat akun menjadi kurang aman.

Tentu, banyak alasan mengapa semua orang menginginkan jumlah pengikut yang banyak, termasuk fitur like dan komentar sesuai dengan harapan, terlebih lagi bagi mereka yang ingin menjual berbagai barang maupun jasa mereka. Apalagi, Instagram telah melampaui satu miliar pengguna aktif bulanan pada bulan Juni kemarin, sehingga semakin memantapkan reputasinya sebagai tujuan berharga bagi influencer dan merek.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika melihat jejaring sosial tersebut mencoba untuk membersihkan aksinya, disisi lain, mereka juga tidak ingin melewatkan jasa internal untuk meningkatkan jumlah follower dengan berbagai iklan yang disajikan.

 Baca Juga :



Comments

About Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com
Read All Posts By Indra Setia Hidayat