Intel Core i9-7900X Review: Monster Menakutkan Dengan Kekuatan 10 Core 20 Thread

Intel Core i9-7900X  Review: Monster Menakutkan Dengan Kekuatan 10 Core 20 Thread

Dan akhirnya, prosesor terbaru Intel Core i9 7900X resmi dirilis. Prosesor yang memiliki socket terbaru LGA 2066 dan  diaktifkan oleh chipset X299 ditujukan khusus mereka yang membutuhkan empat sampai 18 core fisik. Intel mengklaim bahwa beberapa mereka yang memiliki arsitektural X-series ini akan memberikan kinerja 15% lebih banyak daripada Broadwell-E dalam beban kerja berulir tunggal, sementara tugas bisa mencapai 10% lebih cepat.

Berita rilisnya prosesor Intel terbaru ini pun mengisi hampir semua situs teknologi dengan sajian review yang memiliki tujuan yang sama, seberapa hebatkah prosesor ini? Sebagaimana kita tahu bahwa Intel mendominasi pasar prosesor untuk segmen desktop kelas atas sejak lebih dari satu dekade yang lalu untuk Intel. Sejak saat itu, pasar CPU sebagian besar seolah hanya memiliki satu pilihan tanpa banyak persaingan yang cukup menantang pada posisinya, sehingga Intel tidak pernah merasa perlu untuk memotong harga atau berinovasi secara agresif. Namun, ketika AMD merilis Ryzen dengan mengubah lebih banyak core, SMT, dan multiplier yang tidak terkunci, semua hal tampak begitu berbeda, khususnya untuk tahun ini.

Dan untuk mempertahankan dominasinya pada kelas high-end, beberapa pekan kemarin Intel mengumumkan jajaran prosesor terbaru yang didasarkan seri X-series terbaru.   Seperti halnya kehadiran Skylake-X dan Kaby Lake-X yang baru saja hadir mengisi berbagai berita terbaru dari semua situs teknologi. Salah satu diantaranya adalah Intel Core i9 7900X, dimana prosesor ini memiliki kekuatan 10 core dan 20 Thread dengan kisaran harga $999 atau sekitar 13 jutaan lebih. Lalu bagaimana hasil dari kinerja yang ditawarkan prosesor terbaru ini? simak lebih lanjut mengenai hal tersebut dari penilaian kami pada beberapa situs terpercaya seperti tomshardware dan Anandtech sebagai bahan referensi (mungkin suatu hari kami bisa memberikan hasil kami sendiri).

Sebagaimana kita tahu, penyempurnaan Skylake-X bukanlah reaksi spontan. Ini sudah bekerja bertahun-tahun. Namun, Intel seolah melakukan pengumuman jajaran prosesor tersebut dengan kecepatan yang tidak biasa. Dan mereka pun menghadirkan penyesuaikan harga dengan cara yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

Perkenalkan Intel core i9 7900X Terbaru

Spesifikasi

Intel Core i9-7900X merupakan salah satu prosesor X-series dari Intel yang telah diumumkan oleh perusahaan tersebut beberapa hari yang lalu, dimana anda sudah bisa memesan prosesor ini senilai $999 atau sekitar 13 jutaan lebih (kalau sudah beredar di Indonesia mungkin akan memiliki harga lebih). Dari beberapa prosesor X-series (lebih tepatnya 5 prosesor) yang sudah diumumkan, prosesor ini merupakan yang tertinggi dari segi harga dan spesifikasi yang dihadirkan. Berbekal dengan kekuatan 10 Core dan 20 Thread, dengan tingkat clockspeed dasar 3.3 Ghz dan mampu maksimal turbo boost hingga 4.3 Ghz, kehadiran dari setiap inti dari prosesor tersebut akan menghadirkan kinerja terbaiknya untuk memudahkan segala pekerjaan berat lebih baik dari sebelumnya.






Core i9-7900X juga satu-satunya yang sudah hadir dengan pelengkap 44 jalur PCIe dari prosesor, karena Intel membatasi fitur ini ke bagian biaya tumpukan yang lebih tinggi untuk membedakannya lebih jauh dari seri i7-7800 yang lebih murah. Prosesor ini cukup agresif dalam spesifikasi dan biasanya prosesor LCC teratas sudah turun, menggunakan core tambahan sebagai alasan utama untuk membeli, namun Intel ini mendukung frekuensi turbo maksimum 4,3 GHz, atau sampai 4,5 GHz dengan yang baru. Ini semua hadir dalam TDP 140W, dengan dukungan hingga DDR4-2666 dalam mode quad channel pada 1 DIMM per channel (DDR4-2400 at 2DPC).

Untuk lebih detailnya, lihat spesifikasi dari daftar tabel dibawah ini ;

Spesifikasi Intel Core i9 7900X
ArchitectureSkylake X
Interface
LGA 2066
No of Core / Thread10 / 12
Memory Support
DDR4-2666
Base Clock3.3 Ghz
Boost Clock4.5 Ghz
L3 Cache13.75 MB
Unlocked Multiplier
Yes
Pcie Lanes44
TDP140 W

Teknologi yang hadir

Intel Core i9-7900X memiliki teknologi Turbo Boost 2.0 yang sama yang diaktifkan pada prosesor generasi sebelumnya, kecuali fakta yang mengatakan bahwa ia memiliki tingkat clockspeed yang lebih tinggi kali ini. Maka dari itu, kita bisa mengharap semua core mencapai 4 GHz. Intel juga mempersenjatai enam model Skylake-X dengan Turbo Boost Max 3.0. Perusahaan tersebut meningkatkan teknologi ini untuk menargetkan dua core tercepat agar bisa menjalankan beban kerja ringan. Pada  Broadwell-E, Turbo Boost Max 3.0 hanya mempercepat satu inti. Kedua core yang disukai akan memiliki maksimal pada kecepatan 4,5 GHz. Tentu, throughput IPC juga harus cukup banyak, agar bisa mengatasi kelemahan besar Chip HEDT besar Intel yang kadang-kadang ini bisa menderita jika dibandingkan dengan jajaran SKU desktop quad-core yang telah lama beredar. Saat ini, Turbo Boost Max 3.0 membutuhkan driver pada beberapa motherboard. Namun Intel sedang merencanakan dukungan dari Windows 10 resmi untuk menghilangkan hal ini di masa depan.

Skylake-X benar-benar sangat berbeda dengan Skylake-S karena hirarki cachenya difungsikan kembali. Core i9-7900X sport lebih L2 dan kurang L3, dimana ini seharusnya meningkatkan performa pada sebagian besar aplikasi. Arsitektur mesh 2D yang baru memulai debutnya, seperti halnya AMD Infinity Fabric, elemen arsitektural ini bukanlah kemenangan universal.

Intel Core i9-7900X merupakan jawaban bagi mereka yang tidak sanggup untuk membeli Intel Core i7-6950X yang dijual seharga $ 1700 + atau sekitar 22 jutaan, sehingga bagi anda yang berencana untuk membeli prosesor ini tentu harus memperlajari lebih lanjut. Apalagi anda akan ditawarkan fitur 44 jalur PCIe 3.0, dan jika anda membeli Core i7-7820X yang lebih murah, anda akan mendapatkan  28 jalur. Saat penyimpanan bermigrasi ke bus PCIe, jalur ekstra tersebut bisa berguna untuk SSD karena konfigurasi multi-GPU tidak begitu populer akhir-akhir ini. Intel mengekspos fitur PCIe Virtual RAID on CPU (VROC) baru yang memungkinkan kita untuk bisa menggabungkan hingga 20 SSD dalam satu volume bootable. Khususnya, hari ini anda dapat merakit array RAID pada slot PCIe yang ada, sedangkan implementasi RAID RSTe sebelumnya memerlukan koneksi ke chipset.

Seperti halnya arsitektur baru yang hadir pada AMD Ryzen sebelumnya, banyak pengulas mengalami beberapa anomali kinerja aneh saat mereka menguji Core i9-7900X selama seminggu terakhir. Dan update firmware motherboard (dari beberapa vendor) beberapa pekan kedepan akan menjadi solusi ideal untuk bisa lebih mengoptimalkan prosesor ini.

Chipset terbaru X299

Untuk definisi paling praktis dari platform Basin Falls, chipset X299 adalah jantungnya. X299 mendukung prosesor baru, dimana pada dasarnya ini merupakan sebuah switch PCIe yang begitu besar. X299 juga memperbaiki masalah yang sering dialami pada chipset X99.  Chipset ini akan memiliki akses ke 24 jalur PCIe 3.0 untuk network controllers, RAID controllers, USB 3.1, Thunderbolt, SATA controllers, 10GbE controllers, audio , Dukungan slot PCIe yang lebih banyak, pengendali khusus, akselerator, dan hal-hal lain yang memerlukan jalur PCIe pada link x4, x2 atau x1. Ada beberapa batasan untuk dukungan apa yang tersedia (beberapa port dibatasi pada apa yang dapat mereka tangani), dan hanya tiga drive PCIe 3.0 x4 yang dapat menggunakan PCIe RAID built-in, namun ini sepertinya cukup memuaskan semua penggemar yang memiliki posisi paling sulit.

Prosesor Kaby Lake-X dan Skylake-X beralih ke interface LGA 2066, didukung oleh chipset Intel X299. Basin Falls, nama kode Intel untuk X299, mendukung jalur 30 HSIO (High Speed ​​I / O) yang dapat diukir vendor menjadi delapan port SATA 3.0 dan 10 USB 3.0, namun sebenarnya mereka tidak memiliki dukungan asli Thunderbolt 3 dan USB 3.1 Gen 2, hanya saja Intel berencana untuk menambahkan dukungan pada chipset masa depan, tentu saja.

X299 mendukung hingga tiga perangkat penyimpanan RST PCIe 3.0 x4, meskipun alokasi jalur PCIe yang dikurangi pada banyak Skylake-X SKU akan membatasi pilihan konektivitas. Dukungan Intel LAN I218 Jacksonville LAN PHY dan Optane Memory juga membuat tampilan, namun sebagian besar sistem HEDT kemungkinan akan memiliki SSD. Itu pilihan yang lebih baik daripada Optane Memory, yang hanya berfungsi sebagai cache untuk HDD.




Meskipun LGA 2066 menggabungkan lebih banyak pin daripada LGA 2011v3, namun pada dasarnya memiliki dimensi yang sama. Sehingga, secara fisik kompatibel dengan pendingin LGA 2011v3 yang ada. Namun, Intel merekomendasikan pendinginan air atau water cooling sebagai persyaratan minimum karena rating TDP Skylake-X yang cukup besar. Prosesor skylake-X juga memiliki integrated voltage regulator (IVR) yang serupa dengan implementasi FIVR pada jajaran Broadwell-E.

Dan sebagaimana yang biasa dihadirkan untuk prosesor unlocked, Core i9-7900X tidak dilengkapi dengan pendingin yang dibundel. Namun memang Perusahaan tersebut menjual Liquid Cooling TS13X $ 85 – $ 100 atau sekitar 1.3 jutaan sebagai opsi pilihan utama bagi mereka yang mencari pendingin berkualitas.

Benchmark

Jadi bagaimana hasilnya kinerja prosesor ini dalam uji coba Benchmark. Tentu saja ini yang paling ditunggu oleh banyak kalangan, dimana uji coba ini akan mewakili bagaimana prosesor tersebut bekerja dalam berbagai rintangan yang dihadirkan. Dan seperti yang anda lihat dibawah ini, anda akan dihadirkan oleh hasil benchmark tomshardware yang bisa diandalkan untuk urusan tersebut. Mengingat situs kami masih jauh dalam urusan hal tersebut (dan semoga bisa lebih baik kedepannya), maka kami hadirkan referensi dari situs terpercaya untuk uji coba benchmark yang bisa anda kunjungi disini. Dan tidak semua hasil benchmark kami hadirkan disini, hanya beberapa ujicoba yang mewakili saja yang bisa anda lihat.

VRMark & ​​3DMark

VRMark dari Futuremark memungkinkan kita untuk bisa mengukur kesesuaian sistem anda dengan HTC Vive atau Oculus Rift, meskipun jika anda saat ini tidak memiliki HMD. Uji Orange Room didasarkan pada persyaratan sistem yang disarankan untuk generasi sekarang oleh HTC Vive dan Oculus Rift HMDs. Futuremark mendefinisikan nilai kelulusan seperti apapun di atas 109 FPS.

Hasilnya, Core i9-7900X tertinggal dari dua prosesor Broadwell-E pada pengaturan stok maupun pada overclock 4.5 Ghz, padahal ia memiliki frekuensi Turbo Boost Max 3.0 yang lebih tinggi dan hirarki cache baru. Bahkan overclock tidak sedikit untuk memperbaiki posisinya, dan Core i7-6950X memimpin di sini.

Berbeda hasilnya ketika ia menjalankan tes 3DMark, bahkan memimpin Intel Core i7-6950X overclock di bawah DirectX 12. Core i9-7900X tampaknya mampu memanfaatkan kelebihannya, memberikan kinerja yang mengesankan.

Ashes of the Singularity: Escalation

Ashes of the Singularity: Escalation memiliki patch terbaru untuk bisa mengoptimalkan prosesor dengan jumlah core lebih banyak, seperti halnya AMD Ryzen. Namun, permainan yang telah dioptimalkan tersebut tidak membantu terlalu besar untuk Intel Core i9-7900X. Bahkan dengan 10 core Hyper-Threaded yang ada, ia masih tertinggal di belakang Core i7-6950X overclock meski memiliki keunggulan frekuensi. Sisa lapangan jatuh sesuai dengan hitungan inti. Prosesor Core i7-7700K dan Ryzen 7 menghasilkan sebagian besar outlier frame time.

Civilization VI, Battlefield 1 & Deus Ex: Mankind Divided

Intel Core i9-7900X mencetak nilai yang cukup baik dalam tes AI Civilization VI dalam kecepatan stok, namun pilihan OC pun tidak memberikan dampak yang signifikan. Tolok ukur ini biasanya lebih disukai untuk urusan clock rate dan IPC throughput jika dibandingkan jumlah core, sehingga Core i7-6950X memiliki perbedaan yang tidak jauh. Hal yang sama berlaku untuk Intel Core i7-7700K yang jatuh di tengah paket.

Battlefield 1 DX11 & DX12

Secara keseluruhan, semua jajaran prosesor yang dihadirkan dalam tes baik itu seri OC maupun stock tidak memiliki perbedaan yang cukup jauh, dengan Core i9 memimpin kurang dari 1FPS hingga 3 Fps pada game ini.

Deus Ex: Mankind Divided

Hasil benchmark game ini menjadi dua kamp yang berbeda. Prosesor Ryzen mendarat di urutan pertama, sementara Core i9-7900X jatuh ditengah-tengah bergabung dengan rekan-rekan Intel yang berbasis di IA di bagian bawah.

Workstation Benchmark

Autocad

CPU terbaru dari Intel dengan kelebihan core tidak menghasilkan kejutan apapun dalam benchmark grafis AutoCAD 2D dan GDI / GDI +.

Adobe Creative Cloud

Hal yang sama berlaku untuk aplikasi Adobe CC. Intel 7700K bahkan bisa bekerja lebih baik dalam beban kerja yang menantang jika dibandingkan dengan i9.

DirectX dan OpenGL

Sedangkan untuk urusan DirectX dan OpenGL, Turbo Boost memainkan peran besar di sini, karena beberapa aplikasi populer masih dapat memanfaatkan lebih dari dua core. Ini memerlukan IPC tinggi, Sehingga Core i9-7900X bisa diandalkan untuk urussan tersebut, walaupun beberapa prosesor Intel juga bisa lebih baik.

Workstation

Aplikasi seperti rendering akan menjalankan banyak tugas (seperti simulasi, menghitung pekerjaan, melihat pratinjau) pada CPU secara bersamaan.






Sehingga Core i9 harus berada diurutan teratas, karena jumlah core yang dihadirkan bisa mengatasi berbagai rintangan seperti ini. Kenyataannya ia sanggup berada diurutan teratas dengan hasil cukup meyakinkan.

Konsumsi daya Dan Overclocking

Disinilah masalah terbesar yang hadir untuk prosesor ini. Ketika anda memiliki terlalu banyak prosesor dengan tingkat clockspeed yang sama-sama besar, bahkan kehadiran pendingin super seperti Air Cooling tidak memberikan garansi anda bisa mencapai tingkat suhu yang ideal dan konsumsi listrik yang irit. Bahkan prosesor ini bisa melebihi konsumsi Watt diatas 200 ketika anda sedang bekerja rendering untuk beberapa menit saja. Ini berimplikasi pada mode overclock dan suhu CPU.

Sebagaimana yang kami lihat pada konsumsi daya pada mode torture, Core i9 7900X mengkonsumsi daya paling besar dengan tingkat perbedaan yang sangat jauh jika dibandingkan beberapa prosesor lainnya.

Hal yang hampir sama juga terjadi ketika proses overclocking. Tomshardware melihat bahwa Intel tidak menggunakan penyebar panas terpadu yang disolder (IHS) untuk Skylake-X dan Kaby Lake-X. Sehingga keputusan ini berimplikasi pada pengukuran konsumsi daya dan overclocking.

Sebagai contoh, situs tersebut pada awalnya menggunakan pendingin kelas Alphacool Eiszeit Chiller 2000 untuk mendapatkan hasil tes yang berarti. Pendinginan udara tidak masuk dalam pertanyaan untuk Core i9-7900X, dan bahkan solusi pendinginan cairan all-in-one yang layak ternyata tidak bisa berjalan lebih jauh.

Anda bisa mengoverclok CPU ini dengan mudah dan stabil pada 4.8 Ghz, namun kondisi suhu yang kami lihat pada situs tomshardware begitu memprihatinkan, bahkan bisa mencapai 100 derajat celcius. Pendingin all-in-ones seperti Corsair’s H100i dan Enermax’s LiqTech 240 bahkan mencapai batasnya pada frekuensi saham pada kecepatan 4,6 GHz.

Mengapa pendingin cair tidak bisa bertahan dengan CPU seperti -7900X? Alasan tersebut lebih tepatnya karena karena Intel memilih untuk menggunakan solder antara prosesor die dan heat spreader. Solusi yang cukup baik untuk thermal ringan seperti Intel Core i7-7700K tidak bekerja untuk Core i9-7900X.

Kesimpulan

Ada banyak hal yang akan dikatakan, namun pada akhirnya itu akan memberikan kami pandangan yang berbeda jika kami sendiri yang mengujinya. Dan kami akui bahwa menguji langsung akan sangat berbeda pengalamannya dengan versi referensi. Lalu, apa yang kami lihat untuk Core i9-7900X berdasarkan referensi dari situs yang bisa diandalkan adalah Intel Core i9-7900X memiliki kinerja yang sangat baik dalam tes produktivitas, workstation, dan HPC.

Hanya saja, untuk ia tidak menunjukan kinerja dengan perbedaan yang signifikan dan kemajuan yang berarti masih terlalu dini untuk disimpulkan, apalagi AMD Ryzen 7 1800X masih menjadi pilihan utama pengguna hari ini ketika datangnya urusan harga bagi CPU Workstation murah dan bisa diandalkan. Faktor arsitektur baru yang masih bermasalah dalam beberapa segmen tertentu (seperti halnya AMD Ryzen pada awal rilis) akan penghalang tersendiri bagi mereka yang menginginkan prosesor ini dalam rig terbarunya. Anda mungkin perlu menunggu beberapa bulan untuk hadirnya berbagai optimasi software dan hardware. Selain itu, AMD Threadripper yang akan datang juga harus dilihat Intel sebagai saingan yang layak.

Intel sepertinya tidak siap untuk mengenalkan Skylake-X seperti yang kita semua harapkan. Sejumlah Core i9s dengan kelebihan jumlah core yang lebih banyak bahkan tidak akan dirilis sampai akhir tahun ini. Akibatnya, kita harus puas untuk melihat model empat, enam, delapan, dan 10 inti yang cukup cepat. Mereka akan dikirim akhir bulan ini.

Intinya, Intel Skylake-X Core i9-7900X dengan 10 inti Hyper-Threaded sangat menguntungkan untuk pekerjaan yang membutuhkan banyak beban kerja seperti halnya yang biasa dihadirkan pada kelas workstation, seperti rendering dan pembuatan konten.




Namun dari semua hal yang kami hadirkan, pilihan harga untuk prosesor Intel Core i9-7900X yang tinggi  dan daya tahan yang perlu optimasi lebih banyak, anda mungkin harus menunda pembelian sampai setidaknya kami bisa mengetahui lebih banyak tentang persaingan, apalagi jika produk terbaru Skylake-X ini memiliki kemajuan yang sangat berarti.

Sumber gambar & referensi :

  1. http://www.tomshardware.com/reviews/intel-core-i9-7900x-skylake-x,5092.html
  2. http://www.anandtech.com/show/11550/the-intel-skylakex-review-core-i9-7900x-i7-7820x-and-i7-7800x-tested

 Baca Juga :

Loading…

Comments

VIDEO TERBARU MURDOCKCRUZ :

Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com

2 thoughts on “Intel Core i9-7900X Review: Monster Menakutkan Dengan Kekuatan 10 Core 20 Thread

Comments are closed.