Review Pertama Qualcomm Snapdragon X Elite Performanya Mengecewakan

Review Pertama Qualcomm Snapdragon X Elite Performanya Mengecewakan

Prosesor Qualcomm Snapdragon X Elite yang sangat dinantikan, bahkan disebut-sebut sebagai game changer untuk PC Windows dan calon pesaing chip seri M Apple yang tangguh, tampaknya tidak memenuhi harapan berdasarkan ulasan awal pengguna.

Salah satu ulasan penting dari pengguna Reddit u/caponica23, yang menguji Samsung Galaxy Book4 Edge yang dilengkapi dengan chip X Elite, mengungkapkan kinerja yang mengecewakan. Meskipun Qualcomm menjanjikan banyak hal, benchmark menunjukkan cerita yang berbeda.

Baca juga: Chipset AMD B650 Dominasi Pasar Motherboard di Korea Selatan

Dalam serangkaian pengujian termasuk GeekBench dan CrystalDiskMark, hasil untuk Galaxy Book4 Edge jauh dari mengesankan:

Skor GeekBench (mode baterai):

  • Single-core: 1,829
  • Multi-core: 11,379

Skor GeekBench (mode charging):

  • Single-core: 1,841
  • Multi-core: 11,537

Skor ini jauh tertinggal dari angka demo Qualcomm, di mana X Elite dipamerkan dengan skor 2.977 untuk kinerja single-core dan 15.086 untuk multi-core. Kesenjangan tersebut telah memicu gelombang kekecewaan dan kritik dari komunitas teknologi.

Salah satu pengguna yang marah di X/Twitter menyoroti fakta bahwa skor single-core Galaxy Book4 Edge bahkan tidak melampaui skor iPhone 12 mini 2021, yang menggunakan chip A14 Apple. Pengguna mengungkapkan rasa frustrasinya, mencatat bahwa Qualcomm awalnya mengklaim skor single-core 3.200, yang kemudian turun menjadi 2.900 di lingkungan Windows sebenarnya.

“Bagi mereka yang tidak dapat memahami betapa menyedihkannya hal ini, kinerja core besar X Elite sebenarnya lebih lambat dibandingkan chip A14 berusia 4 tahun di iPhone 12 mini,” kata tweet tersebut.

Teori di kalangan pengguna adalah bahwa Samsung mungkin sengaja membatasi kecepatan clock CPU untuk mengelola panas dan memperpanjang masa pakai baterai. Hipotesis ini didukung oleh pengamatan u/caponica23 bahwa kecepatan CPU tidak melebihi 2,52 GHz, jauh di bawah peningkatan clock 4,0 GHz yang dijanjikan.

Sisi positifnya, kinerja game mengalami beberapa peningkatan setelah pembaruan perangkat lunak. Awalnya, game seperti Resident Evil Village mengalami “penurunan frame yang parah”. Namun, pembaruan ini memungkinkan game berjalan pada 60-100 FPS pada pengaturan yang sama tanpa penurunan frame apa pun, yang cukup mengesankan untuk laptop non-game.

Daya tahan baterai juga beragam. Meskipun Galaxy Book4 Edge dilaporkan mampu bertahan lebih dari sepuluh jam dengan sekali pengisian daya, daya tahan tersebut masih di bawah daya tahan MacBook Air milik Apple.

Dengan masih adanya embargo peninjauan, gambaran lengkap tentang kemampuan Snapdragon X Elite masih harus dilihat. Namun, tinjauan awal ini menunjukkan bahwa Qualcomm dan Samsung memiliki pekerjaan besar yang harus dilakukan jika mereka ingin memenuhi ekspektasi tinggi yang ditetapkan untuk prosesor baru ini.

Optimalisasi dan pembaruan sistem yang berkelanjutan mungkin masih bisa menyelamatkan situasi, namun jika masalah saat ini tidak segera diatasi, hal ini dapat menimbulkan masalah bagi chip Windows andalan Qualcomm.

Untuk saat ini, dunia teknologi mengawasi dengan cermat, menunggu untuk melihat apakah Qualcomm dapat memenuhi janjinya yang berani untuk Snapdragon X Elite.

Comments

VIDEO TERBARU MURDOCKCRUZ :

Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com