Tips Memilih Prosesor : Apakah Jumlah Core & Clokspeed Ngaruh?

Gimana sih cara memilih prosesor yang pas? Apakah jumlah core ngaruh? Apakah clockspeed juga ngaruh? Dari semua pilihan prosesor yang udah hadir, terkadang memilih salah satu yang ideal bisa cukup rumit, terlebih lagi ketika ngeliat budget dan kebutuhan.

Jadi buat kalian yang masih bingung dan butuh pencerahan saat pengen milih prosesor, khususnya dari faktor jumlah core maupun clockspeed, simak selengkapnya dibawah ini.

Baca juga : NVIDIA DLSS vs Ray Tracing : Hal Yang Perlu Kalian Ketahui

Tips Memilih Prosesor : Apakah Jumlah Core & Clokspeed Ngaruh?

Idealnya sih sesuain aja dengan kebutuhan. Nah, poin penting dari kebutuhan bisa dilihat dari budget yang kalian miliki maupun beban aplikasi yang bakal kalian jalankan. Sebagai contoh, ketika kalian pengen ngandelin prosesor buat pekerjaan ringan seperti pengetikan, nonton video atau bahkan kasual game yang enggak terlalu demanding, maka prosesor dengan kekuatan dual core tentu udah mencukupi.

Beda halnya ketika orang-orang yang punya banyak pekerjaan yang menuntut, seperti kegiatan multi-tasking dengan melakukan banyak kegiatan secara bersamaan. Maka prosesor quad core atau bahkan lebih bisa jadi solusi terbaiknya.

Jumlah core yang lebih tinggi juga memungkinkan user bisa ngejalanin program secara bersamaan tanpa membuat pc berjalan terlalu lambat. Seperti saat bermain game sambil nonton video, streaming, dan mengetik dokumen pada saat yang sama. Prosesor dual core mungkin masih memungkinkan, hanya saja beban pekerjaan dalam setiap core sudah tinggi, sehingga PC bakal terasa berat.

Jadi, apa sih istilah Core pada prosesor itu? Core itu sendiri boleh dibilang sebagai bagian inti prosesor yang bertanggung jawab penuh buat ngejalanin instruksi dan kalkulasi di balik semua aplikasi yang kalian jalankan. Semakin banyak core yang dimiliki, setidaknya semakin cepat aplikasi yang bisa dijalankan, atau semakin ringan. Sama aja seperti kelompok saat akan memecahkan suatu masalah, semakin banyak orang didalamnya, tentu pekerjaan bisa semakin beres. Tapi perlu dicatet nih, terkadang enggak semua aplikasi butuh jumlah core besar.

Memilih Prosesor

Kemudian ada juga istilah thread yang seringkali kita jumpai pada prosesor. Nah, istilah Thread itu sendiri boleh dibilang sebagai versi virtual dari core CPU. Kalo boleh saya bilang sih thread jadi bonus extra buat ningkatin kinerja prosesor. Semakin banyak, bisa semakin baik, meskipun hal yang paling penting sih core fisik yang ada di CPU. Thread pada CPU Intel pake istilah hyper-threading, kalo prosesor pake istilah simultaneous multithreading atau disingkat SMT.

Gimana dengan clockspeed? Ketika Core di istilahkan sebagai otak, maka clockspeed bisa berlaku sebagai otot yang menggerakannya. Semakin tinggi clock speed, semakin cepat sistem bakal bekerja, khususnya pada skenario tertentu. Maksudnya, ketika aplikasi butuh kekuatan extra agar bisa bekerja dengan baik, maka clockspeed tinggi bakal dongkrak tenaga CPU bisa ngeproses program lebih efektif.

Ibarat mobil, clockspeed itu di istilahkan sebagai kecepatan yang dimiliki kendaraan. Jadi, ketika laju kecepatan mobil nyampe diatas 100 KM, maka kendaraan itu bisa cepet sampe.

Clockspeed diukur dalam GHz (gigahertz), dimana ini nunjukin kalo angka yang lebih tinggi berarti kecepatan clock yang lebih cepat. Sedangkan base clock itu kecepatan dasar yang bakal selalu dipenuhi CPU saat sedang bekerja. Kalo boost clock itu speed tertinggi yang bisa dicapai prosesor. Nah, itu berarti bisa ngasih pemahaman lain. Clockspeed yang diatur secara manual seperti proses overclocking, maka CPU akan punya kecepatan sesuai nilai yang diatur, entah saat idle atau saat sedang bekerja penuh.

Disinilah, clockspeed dan jumlah core pada CPU jadi salah satu faktor ampuh buat ngasih kinerja paling efektif saat ngejalanin aplikasi atau game. Meskipun itu kembali lagi pada kebutuhan atau beban aplikasi yang kalian sering gunakan. Terkadang, jumlah core yang besar atau clockspeed tinggi agak mubazir juga jika kalian hanya memakainya buat pekerjaan ringan, yang sebenernya CPU dual core dengan clockspeed rendah juga udah sangat mencukupi. Malah konsumsi daya bisa lebih hemat.

Nah, tadi juga sempet diungkap tentang penyesuaian budget. Budget disini berarti anggaran yang kalian miliki buat beli prosesor. Nyesuain budget tentu bakal ngasih efektifitas pembelian maupun kebutuhan saat akan ngebangun PC atau beli laptop.

Hingga pada akhirnya, sekali lagi, prosesor core dual core enggak selalu buruk, atau prosesor dengan jumlah core tinggi enggak selalu jadi yang terbaik. Yang perlu kalian perhatikan adalah budget dan kebutuhan saat akan memakainya dalam beban aplikasi nyata. Contoh, ketika kalian hanya pengen memakai PC atau laptop buat pekerjaan kasual seperti ngetik, browsing atau pekerjaan ringan lainnya, maka prosesor dual core atau quad core tentu bisa sangat mencukupi.

Beda halnya ketika kalian punya banyak pekerjaan yang pengen diselesaikan secara efektif. Maka opsi prosesor 6 core ke atas bisa jadi solusi terbaiknya. Disisi lain, faktor lainnya agar CPU bisa bekerja maksimal adalah komponen pendukung yang seimbang, entah dari sisi memori, VGA, atau bahkan storage.

Sudah bisa dimengerti? Kita harap sih begitu dan apa yang kami ungkap semoga bisa ngebantu kalian saat nyari prosesor yang pas dan paling ideal. Enggak semua sih kami ungkap, Cuma yang pasti semoga bermanfaat ya!

Comments

Related Posts