- Hardware, Serba-serbi, Tutorial

Penjelasan Sederhana Mengenai : HDMI, DVI & DisplayPort

Kadangkala kita tahu, dan kadangkala kita tidak tahu, termasuk juga untuk urusan port dan kabel digital baik yang biasa hadir pada port kartu grafis maupun monitor. Sebuah pertanyaan sederhana, dimana letak perbedaan antara port HDMI, DVI & DisplayPort ? apakah terletak pada maksimal resolusi yang dicapai ? atau bukan hanya itu saja? Jangan-jangan anda hanya tahu letak perbedaannya karena dilihat dari bentuk visualnya saja? mengesankan. Mengetahui fungsi dasar dari kedua port yang sering hadir dalam GPU atau pilihan monitor juga akan bermanfaat bagi kita untuk mengetahui hal yang terbaik dari kedua pilihan tersebut.

Dulu kita mungkin sudah terbiasa dengan sambungan kabel VGA dan colokan kabel PS yang berwarna kuning pada sebuah televisi. Tampilan layar yang dihadirkan biasanya sangat kecil, kualitasnya lebih buruk, tapi dunia waktu itu lebih sederhana jadi masih bisa dimaklumi. Namun berbeda dengan hari ini, dimana anda hampir tidak bisa berjalan di toko elektronik tanpa mendapat tekanan untuk membeli kabel HDMI hanya untuk menghubungkan perangkat Anda ke TV atau monitor anda.

Tiga konektor digital utama yang digunakan pada komputer dan sistem hiburan saat ini adalah HDMI, DVI dan DisplayPort.  Ketika anda ingin mengetahui letak perbedaan kedua fitur ini, kami akan mencoba membantu anda mengatasi segala rasa penasaran anda dan melihat apa yang sangat penting tentang tiga kabel video digital yang paling umum saat ini: HDMI, DVI & DisplayPort. Jadi mari kita ungkap sedikit penjelasan dibawah ini.

DVI

DVI adalah salah satu kabel video digital yang paling umum yang biasa kita lihat di desktop dan monitor LCD saat ini. Ini yang paling mirip dengan konektor VGA, dimana ia memiliki sampai 24 pin dan dukungan untuk analog maupun video digital. DVI dapat mengalirkan resolusi maksimal hingga 1920 × 1200, atau dengan konektor DVI dual-link anda dapat mendukung hingga 2560 × 1600 piksel. Beberapa kabel DVI atau port mungkin juga memiliki pin yang lebih sedikit jika dirancang untuk perangkat yang memiliki resolusi rendah, jadi Anda perlu juga untuk memperhatikannya.

HDMI, DVI & DisplayPort

Jika port anda berisi semua pin, bagaimanapun, maka ia dapat mendukung resolusi maksimal tanpa masalah. Masalah terbesar dengan DVI adalah bahwa ia tidak mendukung enkripsi HDCP secara default, jadi jika perangkat keras Anda hanya mencakup port DVI, anda mungkin tidak dapat memutar ulang HD Blu-ray dan konten HD lainnya.

Anda dapat menghubungkan DVI ke port HDMI pada monitor yang lebih baru dengan konverter digital kecil. Namun, karena DVI tidak mendukung audio, maka anda harus menggunakan kabel terpisah untuk audio saat menghubungkan ke port HDMI. Hal ini membuat DVI menjadi salah satu konektor baru yang lebih serbaguna. Keduanya kompatibel baik mundur dan maju, meski dengan kehilangan beberapa kenyamanan. Anda juga dapat menghubungkan monitor yang lebih tua yang hanya menyertakan port VGA dengan port DVI dengan mudah melalui konverter DVI ke VGA yang serupa jika output video hanya mendukung video analog.

HDMI

HDMI disisi lain merupakan kabel default pada HDTV yang lebih baru, pemutar Blu-ray, Apple TV, banyak komputer dan tentu saja jartu grafis yang lebih canggih. Kabel dan port HDMI sangat mudah digunakan, dan hampir sama mudahnya ketika ia disambungkan sebagai perangkat USB. Tidak ada lagi pin yang bengkok, anda hanya tinggal Plug and Play seperti halnya yang terjadi pada USB , serta kabel HDMI dapat mengalirkan video dan audio digital secara bersamaan melalui kabel yang sama. Kabel HDMI dapat mendukung video HD 1920 × 1200 dan 8 channel audio.

Mereka juga mendukung enkripsi HDCP untuk konten HD terbaru. Untuk hampir semua tujuan, satu kabel HDMI adalah semua hal yang anda perlukan untuk menghubungkan perangkat komputer atau video ke monitor atau TV Anda, dan ini merupakan kabel digital standar mutlak. Perlu diingat juga bahwa HDMI juga memiliki beberapa generasi, jika anda menginginkan resolusi mampu mencapai 4K pada 60Hz maka anda HDMI 2.0.




DisplayPort

DisplayPort adalah konektor video yang sebenarnya terhitung masih baru juga disertakan pada peralatan yang lebih baru, terutama juga hadir pada laptop. Ia dirancang sebagai penerus DVI dan VGA di komputer, namun belum banyak melakukan adopsi seperti DVI atau HDMI.  Sisi baiknya, DisplayPort mendukung HDCP, sehingga anda dapat menggunakannya untuk memutar konten HD yang dilindungi dari sinar-sinar Blu dan banyak lagi. Anda juga dapat menghubungkannya ke port HDMI atau DVI dengan konverter, karena sinyal digitalnya kompatibel. Selain itu ada beberapa generasi yang dihadirkan pada DisplayPort dan akan mempengaruhi maksimum resolusi yang bisa dicapai serta beberapa fitur lain.

Contohnya, DisplayPort 1.2a saat ini dapat mendukung display 4K pada refresh 60Hz dan warna 30-bit penuh 4: 4: 4 (non-chroma subsampled). Sistem DisplayPort 1.4 bahkan mampu mendukung display 5K (5120 x 2880) pada refresh 60Hz, dan untuk display 4K yang juga akan memungkinkan warna jauh lebih dalam dan refresh rate yang lebih tinggi.

Jadi Kabel Digital mana yang Terbaik?

HDMI, DVI & DisplayPort merupakan sesuatu yang sangat baik karena setiap masing-masing dari fitur ini memiliki berbagai kelebihan, apalagi biasanya mereka juga hadir dalam satu paket perangkat maupun monitor. Namun jika anda berencana untuk membeli kabel penghubung yang baik untuk salah satu dari ketiganya, maka pilihan HDMI bisa cukup ideal.

Pilihan HDMI adalah konektor default pada kebanyakan perangkat dan layar, kompatibel dengan konten HD termasuk HDCP protected Blu-ray, dan dapat membawa video, audio, dan lebih banyak lagi pada satu kabel. Sederhanyanya, hanya dengan satu kabel, anda sudah memiliki semuanya dan itu sudah cukup.  Nah itu dia sekilas mengenai kabel digital yang kita bahas hari ini antara HDMI, DVI dan DisplayPort. Semoga bermanfaat.



 Baca Juga :

Loading…

Comments

About Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com
Read All Posts By Indra Setia Hidayat