Korea Selatan Berencana Untuk Produksi Prosesor Sendiri

Korea Selatan Berencana Untuk Produksi Prosesor Sendiri

Korea Selatan, yang telah lama menjadi pemimpin dalam manufaktur memori berkat raksasa seperti Samsung dan SK Hynix, kini mengalihkan fokus untuk meningkatkan daya saingnya di pasar semikonduktor yang lebih luas.

Presiden Yoon Suk Yeol baru-baru ini memperkenalkan paket dukungan senilai $19 miliar yang bertujuan untuk meningkatkan sektor semikonduktor di negaranya, dengan penekanan khusus pada prosesor—domain yang saat ini didominasi oleh TSMC Taiwan.

Baca juga: G.SKILL Umumkan Memori DDR5 Trident Z5 Royal Series

Dalam pengumumannya, Presiden Yoon menyoroti dominasi Korea Selatan selama tiga dekade dalam produksi memori namun mengakui semakin pentingnya CPU dan GPU. Dia menggambarkan situasi saat ini sebagai “perang nasional habis-habisan” untuk supremasi semikonduktor, yang didorong oleh meningkatnya persaingan global dari negara-negara seperti Amerika Serikat dan Tiongkok.

Gangguan yang disebabkan oleh pandemi terhadap rantai pasokan teknologi dan lonjakan AI telah menekankan pentingnya kebutuhan akan prosesor yang canggih. Selain itu, gempa bumi yang terjadi baru-baru ini di Taiwan, tempat TSMC memproduksi chip tercanggihnya, telah meningkatkan kekhawatiran terhadap stabilitas rantai pasokan.

Korea Selatan Berencana Untuk Produksi Prosesor Sendiri

Meskipun inisiatif Korea Selatan tidak mencakup subsidi langsung seperti UU CHIPS AS, inisiatif ini menawarkan kredit pajak yang signifikan dan dukungan untuk infrastruktur serta penelitian dan pengembangan (R&D). Presiden Yoon menekankan bahwa 70 persen dari dukungan tersebut akan bermanfaat bagi usaha kecil dan menengah, mengatasi kekhawatiran bahwa paket tersebut akan secara tidak proporsional menguntungkan perusahaan-perusahaan besar.

Komponen kunci dari program ini adalah pendirian pabrik mini untuk membantu perusahaan-perusahaan hebat dalam merancang dan membuat prototipe chip. Presiden Yoon menunjukkan bahwa pangsa Korea Selatan di pasar fables saat ini sekitar satu persen, dan inisiatif baru ini bertujuan untuk menutup kesenjangan dengan pemimpin industri TSMC.

Menteri Keuangan dan Wakil Perdana Menteri Choi Sang-mok membahas alasan di balik tidak memberikan subsidi langsung, yang membedakan pendekatan Korea Selatan dengan pendekatan negara lain. Dia menjelaskan bahwa subsidi langsung lebih cocok untuk negara-negara yang membangun manufaktur semikonduktor dari awal, sedangkan Korea Selatan dan Taiwan sudah memiliki infrastruktur yang kuat.

Dalam perkembangan terkait, Samsung telah membantah laporan Reuters yang mengklaim bahwa chip memori HBM3 barunya gagal dalam pengujian untuk GPU AI Nvidia yang akan datang karena panas yang berlebihan dan konsumsi daya. Meskipun Reuters mengutip berbagai sumber untuk laporannya, Nvidia belum berkomentar secara terbuka. Sementara itu, pesaing Samsung, SK Hynix, berencana merilis memori HBME3 tahun ini dan mengincar pengenalan HBM4 pada tahun 2026.

Paket dukungan ini mewakili langkah strategis Korea Selatan untuk tidak hanya mempertahankan kepemimpinannya dalam produksi memori namun juga menjadi pemain tangguh di pasar prosesor global, memastikan industri teknologinya tetap tangguh dan kompetitif dalam menghadapi tantangan internasional yang semakin besar.

Comments

VIDEO TERBARU MURDOCKCRUZ :

Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com