NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX : Apa Yang Kami Ketahui Sejauh ini

Apa Sih RAY TRACING, DLSS & NVIDIA REFLEX itu? trus benefitnya apa buat gamer? ini tentu jadi banyak pertanyaan, apalagi buat user yang masih awam. Padahal, beberapa fitur istimewa yang dibawa NVIDIA ini punya dampak besar buat pengalaman bermain game lebih seru. Nah, kali ini kami bakal ungkap beberapa fitur tersebut supaya kalian bisa paham dan bisa memanfaatkan benefir tersebut saat punya salah satu GPU NVIDIA.

Penasaran? Simak selengkapnya dibawah ini.

Baca juga : Begini Cara Mudah Upgrade Ke Windows 11

NVIDIA Ray Tracing

Dari semua teknologi istimewa yang melekat pada GPU NVIDIA, khususnya buat seri GeForce RTX, dukungan Ray tracing tentu jadi salah magnet utamanya. Ini boleh dibilang sebagai teknik rendering buat menghasilkan efek lighting yang bisa terasa lebih realistis.

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Jadi, Ray tracing bakal memungkinkan hadirnya bayangan atau refleksi cahaya dari objek yang terasa lebih dramatis. Nilai visual tentu lebih menyenangkan buat diliat dan bisa memberikan pengalaman main game makin seru.

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Hadirnya teknologi ini mampu menghasilkan gambar Computer Graphic makin realistis, bahkan terkadang enggak bisa dibedain visualnya dari kehidupan nyata. NVIDIA sendiri ngasih core khusus buat bisa ngaktifin fitur ini yang disebut Ray Tracing Cores, saat ini udah generasi ke-2.

Hanya saja, Ray tracing butuh kinerja GPU yang besar dan framerate bisa drop signifikan. Terkadang, mainin Cyberpunk 2077 di resolusi 1080p pake GeForce RTX 3070 Ti saat Ray trace aktif, fps cuma dapet 40 cuy. Pasti enggak terlalu nyaman dengan framerate terbatas. Pertanyaannya, ada enggak sih solusinya?

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Ada, yaitu DLSS alias deep learning super sampling. Teknologi istimewa lain yang dibawa NVIDIA boleh dibilang sebagai solusi buat mengatasi keterbatasan kinerja GPU saat ray tracing aktif atau bahkan saat enggak aktif sekalipun.

NVIDIA DLSS boleh dibilang sebagai deep learning yang cuma dimiliki oleh GPU GeForce RTX Series yang udah punya fitur AI, prosesor khusus lewat tensor cores. Fungsi DLSS intinya sih bakal ngasi framerate lebih tinggi, disisi lain juga diklaim mampu ngasilin kualitas gambar yang sama tajamnya dengan resolusi asli.

Contoh, ketika kalian pengen FPS tinggi di resolusi 4K rata kanan, disisi lain kinerja GPU masih terbatas. Maka hadirnya DLSS bakal ngeboosting framerate jauh lebih nyaman saat main. 

Jadi Gimana sih cara kinerja DLSS?

Intinya sih AI Tensor Cores yang ada di GeForce RTX Series bakal meng-upscaling resolusi dalam game, memetakan kembali jalur buat ngebangun visual ke versi yang lebih mudah, bisa downgrade resolusi render game dengan kualitas yang masih baik. Itu tentu bakal mempermudah kinerja GPU tanpa harus benar-benar diperas. Hasilnya, framerate bisa lebih positif.

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Nah, DLSS itu sendiri kini udah generasi kedua. Ketika versi pertama AI masih butuh latihan agar bisa kompatible pada setiap game yang ngedukung, DLSS 2.0 punya kompabilitas lebih luas dan lebih smart. Bisa secara otomatis nerapin AI ke semua game yang kompatibel lewat driver Game Ready.

Kemudian ada pertanyaan lain, GPU mana aja sih yang ngedukung DLSS?

Sebagaimana kami ungkap sebelumnya, DLSS butuh Tensor Cores. Jadi, cuma GeForce RTX Series yang udah punya fitur ini, mulai dari seri RTX 20 hingga opsi terbaru RTX 30 Series. Selain itu, enggak mendukung.

Gimana dengan game yang ngedukung DLSS? Enggak semua game punya fitur DLSS, tapi enggak sedikit pula yang udah support. Sejauh ini, ada total 62 game yang siap dengan DLSS 2.0, dan bakal lebih banyak lagi di masa depan.

Nah, kehadiran NVIDIA DLSS pastinya bakal ngebantu ngeboosting GPU ketika Ray Tracing aktif. Ibarat combo ampuh, kedua teknologi ini benefitnya bakal kerasa buat gamer, apalagi ketika kalian pengen main game di resolusi tinggi dengan fps terbaik.

DLSS itu sendiri biasanya ada 4 opsi, antara Ultra Performance, Performance, Balanced dan Quality. Biasanya hadir di setting graphic in game, dan bisa sesuain opsinya yang dirasa ideal menurut kalian.

NVIDIA Reflex 

Kemudian ada NVIDIA Reflex. Ini boleh dibilang sebagai teknologi unggulan yang bakal mainin peran penting buat nurunin latensi sistem. Contoh, klik mouse dan perintah yang terkait di layar monitor bakal terkait dengan latensi. Ada proses buat ngurus perintah setiap klik dan aksinya,.

Disinilah, NVIDIA Reflek berlaku. Teknologi ini bakal ngurangi proses tersebut, sehingga aksi dari setiap klik yang dilakukan user bakal punya respon lebih baik. Jadi, setiap hit seperti nembak musuh atau reaksi saat mouse di klik bakal lebih responsif.

Fitur ini pasti bakal mainin peran penting saat menghadapi permainan kompetitif, disadari atau enggak. Jadi gamer yang pengen nentuin hasil match yang lebih baik, mengaktifkan NVIDIA Reflex bisa jadi salah satu solusinya.

Nah, game yang udah ngedukung fitur ini mungkin masih sedikit, dan kebanyakan First person shooter, seperti Valorant. Tapi nantinya bakal lebih banyak yang siap ngedukung. Disisi lain, NVIDIA Reflek juga enggak butuh VGA baru, karena GPU lama seperti GTX 1050 atau GTX 950 juga masih bisa kok.

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Mengaktifkan NVIDIA Reflex juga enggak ribet. Contoh di game Valorant, kalian bisa liatnya di opsi pengaturan Video di bagian General. Buat ngaktifinnya, tinggal pilih ON atau ON + Boost. Mudah kan? Coba aja, pasti bakal kerasa. 

NVIDIA Ray Tracing, DLSS & REFLEX

Simpulan

Hingga pada akhirnya, teknologi unggulan yang kami ungkap pada seri GPU NVIDIA mungkin enggak semua. Cuma yang pasti, kalian bisa dapet benefit atau setidaknya bisa mengerti mengapa VGA tim hijau ini bisa worth banget buat didapetin. Karena selain performa powerful, teknologi istimewa yang melekat juga enggak bisa dilewatin begitu aja. Jadi, semoga bermanfaat ya!

Comments

Related Posts