Inilah Fakta Dibalik Bisnis “Amin” Pada Facebook

Inilah Fakta Dibalik Bisnis “Amin” Pada Facebook

“Sebuah foto bernilai dari seribu kata. Dan di Facebook, itu dapat bernilai jutaan rupiah ”

Banyak dari kita mungkin telah melihat di news feed Facebook, contohnya gambar dari penderitaan seseorang yang ditampilkan dengan kondisi yang mengkhawatirkan dengan seluruh badan yang tidak normal, atau gambar-gambar yang kadangkala memunculkan rasa iba terhadap hal tersebut.

Kemudian ada keterangan yang mendesak anda untuk berdoa atau ketik kata “amin” yang menjanjikan anda masuk surga, kemudian posting tersebut mempromosikan anda untuk “Share” kepada teman dan kerabat anda.




Tapi, dalam kenyataannya, mereka mereka sebenarnya hanya menguntungkan seniman scam yang tidak bermoral yang mengeksploitasi orang untuk keuntungan tertentu.

Seringkali, mereka bahkan tidak tahu citra seseorang yang telah mereka bagikan memang tidak mendapatkan manfaat dari hal tersebut. Satu-satunya orang yang mendapatkan manfaat dari pengguna Facebook adalah untuk meningkatkan peringkat halaman mereka dengan menggerogoti kebaikan orang lain.

Sebagaimana kita tahu, Facebook menentukan bagaimana menarik halaman / orang didasarkan pada penghitungan orang-orang seperti, sharing dan komentar yang mereka posting yang didapatkan. Semakin tinggi penghitungan, akan semakin terlihat halaman pada feed berita.

Lebih jelasnya bahwa “sebuah posting dapat digunakan untuk mengarahkan lalu lintas ke situs Web dimana kemudian mereka mengumpulkan pendapatan iklan pada semua klik. Dan lebih buruknya, hal ini dapat mereka gunakan untuk memulai penipuan phishing yang mencoba untuk mengumpulkan informasi pribadi seperti rincian kontak, kartu kredit, dan password; atau untuk menginfeksi komputer anda dengan malware.”

Inilah yang disebut dengan Facebook Farming

Apa salahnya menyukai atau berbagi? Apakah hal itu lebih buruk daripada berbagi meme lucu atau kutipan pada latar belakang yang indah?

Itu bermuara pada persetujuan. Contohnya, Kemungkinan besar bahwa keluarga dari foto yang anda lihat belum diberikan izin untuk memiliki citra anak mereka dengan menggunakan cara ini. Banyak sekali foto-foto ini diangkat dari album Facebook dengan pengaturan yang tidak memadai mulai dari privasi, blog, website medis, pencarian gambar, dan bahkan dari kelompok Facebook tertutup tanpa mereka sadari.

meteor

Pada dasarnya, berbagi foto di Facebook dapat membantu kita untuk selalu merasa terhubung dengan keluarga yang jauh atau teman. Contohnya, Foto yang diposting membantu orang tua mendapatkan nasihat dan bimbingan dari orang tua lain yang sudah ada, dan memungkinkan mereka merayakan tonggak untuk mudah dipahami oleh orang lain yang mengalami hal yang sama.

Jangan Berdoa

Ok, jadi tidak Like / sharing atau komentar memang masuk akal. Hal ini dapat menyebabkan malware pada komputer Anda, itu sebuah penghargaan bagi scammers, dan melukai keluarga. Tapi apa yang begitu buruk tentang berdoa?

Sebagai permulaan, orang tidak tahu konteks foto anak bahwa mereka berdoa lebih mungkin tidak perlu atau ingin kasihan atau doa.

Contoh nyata : anda mungkin melihat gambar seorang anak di kursi roda, dengan anggota tubuh yang hilang, menggunakan perangkat medis. Ini mungkin momen kemenangan atau sukacita. Mungkin anak tersebut bertemu tonggak sejarah, atau mungkin saja sukacita seorang orang tua yang bangga terhadap anaknya meskipun dalam kondisi memprihatinkan.

Kemudian dia hanya membagikan foto kebanggaan tersebut hanya kepada orang terdekat atau kerabatnya saja, dan mengatakan “Anakku bisa”.

Lalu kemudian orang asing yang bisa melihat peluang bisnis dari hal tersebut mengambil foto tersebut tanpa persetujuan, dan membagikannya kepada ratusan hingga ribuan orang di Facebook.

Apa yang terjadi? orang tua tersebut mengatakan bahwa”Aku tidak membutuhkan 500.000 orang asing mengatakan hal yang sedih untuk anak saya. Saya tahu anak saya seperti apa, itulah sebabnya saya mengambil gambar untuk saya dan keluarga saya, karena saya bangga, tapi bukan untuk orang lain”


Bahkan jika foto itu awalnya dibagikan untuk menggalang dukungan dalam kelompok kecil, yang jauh berbeda, dan lebih pribadi, daripada mendapatkan belas kasihan dari ratusan ribu orang asing.

Orang tua menjelaskan “anak saya seperti telah melalui cukup dan kami layak memiliki privasi dan rasa hormat dan diperlakukan dengan martabat. Tidak menjadi ‘jenis amin” atau Anda tak berperasaan.

Tentu saja ada hal-hal yang lebih buruk daripada “kasihan”, seperti posting yang mengejek kondisi medis. Tapi, hanya karena ada hal-hal yang lebih buruk, itu tidak membuat hal ini dapat diterima.

Secara umum, jika Anda tidak berdoa setiap anak di feed berita Anda, Anda tidak perlu mendoakan gambar untuk kebutuhan khusus anak. Anda akan lebih baik dan didengarkan Tuhan jika anda berdoa dengan khusyu dalam sebuah ruangan kecil yang tidak ada orang yang bisa mendengarkan.

Bagaimana Anda tahu Anda tidak harus suka atau berbagi?

Hal yang paling mudah adalah untuk tidak suka kemudian berbagi foto dari hal-hal yang anda tidak tahu/suka yang mengharuskan anda sharing. Anda bisa mulai menghindari mengklik seperti, mengetik sebuah respon, atau berbagi foto-foto ini. Kemudian, berhenti untuk meminta orang-orang dari teman yang berbagi dari gambar-gambar ini yang memang sebenarnya tidak menyenangkan .

Anda juga dapat memeriksa halaman. Apakah aliran gambar yang tidak melayani tujuan lain selain untuk mendapatkan “suka?” Apakah bisnis itu? Kemudian, itu mungkin seperti-pertanian. halaman Reputasi link ke berita aktual untuk konten yang menghangatkan hati mereka, bukan ke beberapa situs spam.



Comments

VIDEO TERBARU MURDOCKCRUZ :

Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com