Sejarah Singkat Game Dota 2

Anda pasti tahu dengan Dota 2, sebuah game PC yang banyak digandrungi oleh berbagai kalangan termasuk saya. Dota yang awalnya dikembangkan sebagai Mods kini berkembang begitu pesat, hingga akhirnya bisa berdiri sendiri sebagai sebagai game penuh yakni Dota 2 yang meraih keuntungan hingga miliaran.

Tapi apa yang terjadi, tepatnya? Dimana itu berasal dan bagaimana semua ini bisa berkembang dari hanya satu mod?

Game yang bergenre MOBA (Multiplayer online Battle Arena), Dota (Defense of the Ancients) salah satu asal-usulnya berasal dari game Warcraft III dan yang mungkin lebih dari giliran belaka untuk frase jika langkah Valve memiliki merek dagang kata “Dota” yang bisa berakhir pergi ke pengadilan.

Sebuah video game arkeolog dari genesis genre mengungkap game ini berawal dari ide gameplay pada StarCraft, yakni Aeon of Strife. Ini adalah peta yang diubah secara struktur, bukannya terlibat dalam konstruksi dasar biasa dan satuan komando. Setiap pemain mengendalikan satu unit pahlawan yang kuat. Sementara mereka masih memiliki basis dan tentara. Dalam Aeon of Strife, peran pemain itu tidak dilibatkan secara keseluruhan dalam pertempuran ini, seperti untuk membangun struktur apapun, melainkan untuk menurunkan keseimbangan dengan pembantaian di tempat yang tepat pada waktu yang tepat hanya dengan pergi dengan satu Hero.

Dengan mendukung unit AI mereka, pemain dapat membantu mereka menghancurkan musuh struktur defensif dan pada akhirnya, Hero dari setiap pemain akan melakukan hal yang sama dan sering keduanya akan bentrok pada medan pertempuran.

Dengan rilisnya Warcraft 3 pada tahun 2003, sebuah modder dikenal dengan Eul tertarik untuk memulai pembangunan pada peta serupa yang bisa mendukung hingga 10 pemain, yang ia sebut dengan Defense of the Ancients (Dota). Ini adalah di mana unsur-unsur RPG yang lebih disempurnakan.

Inti dari permainan tetap sama, RTS, gaya kontrol point dan klik hero tunggal. Tapi sekarang Hero ini memegang kemampuan yang sangat berbeda, bisa membeli berbagai senjata yang berbeda dan bisa naik level dan mendapatkan keterampilan bahkan lebih.

Setelah rilis Dota, Eul berhenti bekerja untuk game ini dan modders lainnya melangkah masuk dan mencoba merevisi versi mereka sendiri. Yang paling sukses dari ini adalah Steve Feak, yang lebih dikenal dengan Guinsoo.

Guinsoo mengembangkan DOTA: Allstars, semacam hits terbesar yang mencampur unsur-unsur terbaik dari mods lainnya dari DOTA dan menambahkan konten sendiri. Allstars menampilkan peta yang dihiasi dengan monster netral, memiliki banyak pahlawan dan memiliki sebuah array yang luar biasa dari item khusus, beberapa di antaranya dapat dikombinasikan dalam resep untuk membuat artefak yang lebih kuat.

Guinsoo bergabung dengan Steve “Pendragon” Mescon. Saat masih remaja, Pendragon membangun forum yang menjadi tulang punggung masyarakat DOTA, yang memungkinkan pemain Allstars untuk berkumpul, untuk mengatur permainan dan memberikan umpan balik tentang tweak permainan dan menyeimbangkan.

Setelah dua tahun, Guinsoo menyerahkan mods ini ke Abdul “Icefrog” Ismail. Dan ia banyak terinspirasi oleh bobot StarCraft dan Warcraft, sehingga Icefrog tanpa henti terus men-tweak keseimbangan karakter dan item.

Sementara game multiplayer lainnya bisa menambahkan peta baru pada setiap rilis, Allstars terus fokus hanya pada satu tingkat dalam upaya untuk menciptakan pengalaman sempurna di satu tempat. Tidak ada kombinasi pahlawan atau item harus lebih besar daripada yang lain; tidak ada atribut harus menjadi terlalu kuat.

Sementara itu, forum Pendragon diperluas yang mencapai 1,5 juta pengguna. Banyak dari partisipan aktif ini ikut berpartisipasi dalam pengembangan mod dengan menyediakan konten tambahan atau karya seni atau pengujian AI bots.

Setelah bertahun-tahun, Allstars menjadi proyek kolaborasi yang sangat besar, yang tanpa henti diseimbangkan dalam upaya berkelanjutan untuk menambahkan konten baru dan menyempurnakan apa yang sudah termasuk. Ini menjadi permainan populer di kalangan cyber atlet, tampil di banyak turnamen di seluruh dunia, dan bahkan memiliki lagu oleh penyanyi Swedia Basshunter.

 

Pada tahun 2008, DOTA telah menjadi sesuatu yang hampir unik: permainan gratis yang sangat sukses dibuat sepenuhnya tanpa dukungan pengembang. Dan tampaknya potensi untuk pergi secara komersial dengan permainan seperti ini menjadi jelas. Pada tahun 2009, dibuatlah secara independen yang didasarkan dari game DOTA ini. Salah satunya memiliki sukses besar.

Mereka adalah Demigod dari Gas Powered Games, melakukannya cukup baik, meskipun pemain mengeluhkan keseimbangan dan banyak bug. Di sisi lain, League of Legends, yang dikembangkan oleh Riot Games, memiliki banyak penerus spiritual dari DOTA di kedua konten dan tingkat kesuksesan yang besar.

League of Legends hampir tidak menyentuh permainan mekanik Dota, tapi itu memperkenalkan akun yang memungkinkan pemain untuk secara bertahap membuka karakter lebih ketika bermain dengan, konten yang bisa ditambahkan.

LOL gameplay

Pada tahun 2010, Heroes of Newerth bergabung  untuk meramaikan game yang bergenre ini dan meskipun pengembang S2 Permainan menikmati penjualan yang kuat, Newerth tidak mampu menggeser League of Legends. Namun demikian, saingan jauh lebih besar itu hanya di atas cakrawala.

Pada bulan Oktober 2010, Valve Software mengumumkan Dota 2, penantang kelas berat untuk LOL dari sebuah rumah dengan perangkat lunak yang kuat. Bahkan Icefrog yang memimpin sebuah tim di Valve dan pada bulan Agustus 2010 perusahaan itu telah membeli merek dagang istilah ‘Dota’ untuk memperjelas tujuan mereka.

Dota 2 Gameplay

Namun, awalnya anggota masyarakat Dota cukup kecewa dengan ini, yang merasa bahwa Dota adalah proyek non-profit yang diciptakan dan memberikan kontribusi dari dan oleh banyak orang dan juga ada Blizzard, yang secara terbuka menyatakan bahwa Valve telah “mengambil terlalu jauh dari masyarakat Blizzard dan WarCraft 3 “.Tak lama setelah, Pendragon mengajukan dan memperoleh merek dagang untuk frase ‘Defense of the Ancients’, sedangkan ‘DOTA’ masih diperdebatkan, sehingga mereka(Valve) akhirnya mengambil istilah Dota 2.

Icefrog terus mentweak Dota asli, tetapi sebagian besar waktunya sekarang dikhususkan untuk apa yang akan menjadi remake yakni Dota 2 dengan anggaran yang sangat tinggi dari permainan dengan memakai mesin Valve. Seperti LOL, Dota 2 (perhatikan styling huruf kecil – Valve berpendapat bahwa itu tidak lagi akronim) akan menampilkan bots, tutorial dan sistem dalam game untuk mencocokan pemain dari kemampuan yang sama.

Dengan pembukaan Dota 2  ke publik ini, ia mengambil tempat di seberang Dominion, dimana keduanya terikat untuk membandingkan. Awalnya masih belum jelas apakah Dota 2 akan free-to-play, tetapi jika sudah maka akan bersaing langsung dengan League of Legends. Dengan platform Steam dibelakangnya, serta kemampuan Valve yang terbukti memperbaharui beberapa mods lainnya (seperti Counter-Strike dan Swarm Alien), Dota 2 kini menjadi saingan serius pertama untuk LOL.

Dan kini, setelah hampir berumur 6 tahun, Dota 2 berkembang sangat pesat dan merupakan game yang juga banyak digandrungi oleh berbagai kalangan.



Comments