AMD Ungkap Jajaran Prosesor Terbaru Untuk Server Dengan Kehadiran EPYC

AMD Ungkap Jajaran Prosesor Terbaru Untuk Server Dengan Kehadiran EPYC

Tahun 2017 kembali menjadi salah satu tahun kebangkitan AMD, dimana mereka memiliki segudang berita yang sangat mengejutkan. Mulai dari rilisnya prosesor terbaru yang fenomenal AMD Ryzen hingga mengenai rumor kehebatan GPU AMD Vega yang akan hadir tak lama lagi. Selain itu berita mengenai kehadiran AMD Threadripper tidak lama lagi juga akan menjadi headline sebagai saingan utama untuk jajaran prosesor Intel X-series yang sudah dirilis. Terlepas dari itu, dan salah satu yang kini menjadi berita utama diberbagai situs teknologi yang cukup terkemuka adalah rilisnya jajaran prosesor server EPYC terbaru yang dengan menghadirkan jumlah core fisik yang luar biasa.




Tepatnya kemarin tanggal 20 juni, AMD secara resmi meluncurkan jajaran prosesor server EPYC terbarunya berikut dengan harga yang ditawarkan pada acara Tech Day-nya di Austin, Texas. AMD telah menikmati kesuksesan yang signifikan pada arsitektur Zen yang baru, yang merupakan fondasi jajaran prosesor host Ryzen, dan karena modularitas desain, perusahaan akan menggunakan blok bangunan yang sama dalam jajaran server EPYC tersebut.

Saat ini, Intel memiliki keunggulan ketika mereka memimpin sejumlah prosesor untuk  pusat data dengan perkirakan pangsa pasar menguasai hampir dari 99,6% dari soket server dunia,  sehingga industri tampaknya merindukan alternatif x86 yang lebih kompetitif. Apalagi AMD melihat Pasar data center dengan margin tinggi merupakan peluang pertumbuhan yang luar biasa karena perusahaan tersebut bisa kembali ke posisi yang lebih kompetitif. Selain itu, mereka memiliki keuntungan tersendiri untuk urusan harga, dimana jajaran prosesor server tersebut akan cukup mengganggu bagi Intel pada segmen server.

Perkenalan Dua Socket Platform

EPYC

AMD merancang platform EPYC dengan visinya  “Power, Optimize, and Secure” dimana mereka akan lebih berfokus pada area yang memanfaatkan kekuatan prosesor dan desain platform. Sehingga Lineup EPYC akan dimulai dengan turunan prosesor dua soket yang dirancang untuk menawarkan lebih banyak core, bandwidth memori, dan kemampuan I / O jika dibandingkan prosesor Intel Xeon dengan harga sama. Keluarga tersebut akan memiliki sembilan SKU yang semuanya menawarkan delapan saluran dukungan memori DDR4-2666, dimana ini  melebihi dukungan enam saluran Intel yang dikabarkan juga akan memiliki model Skylake Xeon.

AMD juga melakukan taktik segmentasi Intel dan menawarkan 128 jalur konektivitas PCIe lengkap untuk keseluruhan jajaran, dan tidak lagi mendukung memori segmen. Hal ini akan mengurangi kompleksitas motherboard dan juga memberikan keuntungan kinerja untuk perangkat berbasis PCIe, seperti SSD NVMe yang terpasang langsung.

Lebih lengkapnya. lihatlah daftar tabel dibawah ini mengenai jajaran prosesor server terbaru dari AMD.

EPYC




TDP paling kecil untuk prosesor tersebut adalah 120W dengan kekuatan 8C / 16T, yakni EPYC 7251, dan yang terbesar adalah 180W untuk EPYC 7601 dengan kekuatan 32C / 64T. Frekuensi prosesor dasar EPYC berkisar antara 2.1GHz sampai 2.4GHz, yang merupakan rentang frekuensi yang relatif kecil dibandingkan dengan jajaran prosesor Intel. Kami melihat delta yang sedikit lebih tinggi antara frekuensi dorongan maksimum 2.7-3.2GHz, namun sekali lagi, amplopnya cukup dibatasi. Kami tahu bahwa AMD tampaknya lebih menggunakan desain empat-die yang sama untuk keseluruhan lineup, melumpuhkan core sepanjang jalan untuk menciptakan berbagai SKU. Kemampuan I / O EPYC, seperti saluran memori dan pengendali PCIe, terkandung di masing-masing die. Sehingga, saluran memori ekstra akan memberikan AMD keunggulan kapasitas memori 2TB per CPU.

AMD menyediakan beberapa tolok ukur dasar, terlihat pada slide di atas, yang membandingkan prosesornya dengan komparator Intel terdekat. Grafik rincian harga dan kinerja mungkin yang paling menarik, karena ini mengindikasikan kinerja yang jauh lebih tinggi (seperti yang diukur oleh SPECint_rate_base2006) untuk setiap titik harga.

EPYC

Untuk urusan keamanan, AMD memiliki sekumpulan fitur keamanan yang cukup kuat dimana semuanya dikontrol oleh prosesor ARM sandboxed pada paket SoC. Ini memisahkan aparat keamanan dari sistem operasi host / hypervisor dan menyediakan enkripsi memori berbasis hardware, dimana ini sangat berguna di lingkungan multi-tenancy, di antara fitur lainnya.

Masuknya AMD ke pasar server tampaknya akan membawa kekhawatiran yang mudah dipahami tentang ekosistem, khususnya bagi Intel. Dimana pada akhirnya, sebagian besar akan membeli sistem dari penyedia OEM, dan administrator mengharapkan dukungan yang solid dengan aplikasi kelas enterprise. AMD telah bekerja keras di depan pemberdayaan dan telah mengumpulkan satu set mitra peluncuran yang solid untuk perangkat keras dan perangkat lunak.

AMD juga telah mengembangkan seperangkat fitur yang kuat yang harus memenuhi tujuannya di pusat data. Perusahaan tersebut mencatat bahwa mereka merancang arsitektur dari bawah ke atas untuk beban kerja data center, yang bukan merupakan penerimaan yang mengejutkan. Mereka yang antusias melihat AMD ke pasar server berharap besar bahwa jajaran ini sangat menjanjikan. Empat SKU high-end, bersama dengan beberapa sistem OEM akan tersedia tidak lama lagi. Sedangkan untuk sisa tumpukan produk, dan perluasan lebih lanjut dari server OEM akan hadir pada bulan Juli.

Anda bisa mempelajari lebih lanjut mengenai jajaran prosesor tersebut disini.



 Baca Juga :

Loading…

Comments

VIDEO TERBARU MURDOCKCRUZ :

Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com