Benchmark cpu
GL753VD 1
GL753VD 2
GL753VD 3
GL753VD 4
GL753VD 5
Benchmark 2
GL753VD 6

ASUS ROG GL753VD Review : Gaming Notebook Asus ROG Terbaru

Semakin ramainya prosesor baru Intel Kaby Lake di jajaran laptop, juga semakin meramaikan pilihan konsumen untuk bisa pergi ke pilihan yang lebih baru. Dan kini Asus luncurkan Strix GL753VD baru yang akan melengkapi portofolio mobile gaming Asus dari sekarang.




Strix GL753VD adalah kakak dari GL553VD (15-inch), yang juga diumumkan bersamaan dan ini semua merupakan sistem game entry-level. Model high-end masih tetap G752, yang dapat menangani frame rate lebih halus bahkan untuk gaming 4K atau VR berkat GPU GeForce GTX 1070.

Asus Strix GL753VD akan memiliki harga mulai dari $ 1.099 atau sekitar 14 jutaan untuk sistem game terbaru dengan GeForce GTX 1050.  Asus tidak akan meluncurkan model ini dengan Nvidia GeForce GTX 1050 Ti baru untuk saat ini, tetapi akan ada beberapa minggu kedepan.

Berikut spesifikasinya :

ASUS ROG GL753VD
Harga$1.099 (Cek Harga Terbaru disini)
ProcessorIntel® Core™ i7 7700HQ Processor,
Intel® Core™ i5 7300HQ Processor,
Operating SystemWindows 10 Home
ChipsetIntel® HM175 Express Chipset
Memory2 x SO-DIMM socket , 16 GB DDR4 2400 Mhz up to 32 GB
GraphicNVIDIA GeForce GTX 1050 , with 2GB/4GB GDDR5 VRAM
StorageHard Drives:
1TB 5400RPM SSH
1TB 7200RPM SSH
Solid State Drives:
128GB/256GB SATA3 SSD
Solid State Drives:
256GB/512GB PCIE Gen3X4 SSD
Optical DriveSuper-Multi DVD
KeyboardChicklet keyboard with isolated Num key
Illuminated Chiclet Keyboard
WebCamHD Web Camera
NetworkingWi-Fi
Integrated 802.11b/g/n
Integrated 802.11 AC
Interface1 x USB 3.1 TYPE C port(s)
3 x USB 3.0 port(s)
1 x USB 2.0 port(s)
1 x RJ45 LAN Jack for LAN insert
1 x HDMI
Battery4 Cells 48 Whrs Battery
Power AdapterPlug Type :ø5.5 (mm)
Output :
19 V DC, 6.32 A, 120 W
Dimensions415 x 273 x 30 mm (WxDxH)
Weight2.8 kg with Battery

Desain

Desain dari Asus GL753VD mirip dengan GL752 sebelumnya dan GL702 yang lebih tipis. Laptop ini memiliki ukuran layar 17 inci dengan beberapa aksen oranye seperti logo ROG pada beberapa bagian dan merah di sekitar touchpad. Sirip pendingin di dalam casing serta kaki karet di bagian bawah juga berwarna.

Yang berbeda dari Asus GL753VD adalah sistem dan keyboard yang akan menyala, seperti logo ROG yang ditutup. Kita hanya bisa melihat perbedaan kecil dibandingkan dengan pendahulunya GL752.  GL753 mendapat elemen visual tambahan di bagian atas unit dasar. Mereka menciptakan efek tiga dimensi, meskipun perangkat itu sendiri benar-benar datar.

Asus menggunakan komponen plastik untuk unit dasar, sedangkan tutupnya terbuat dari plat aluminium yang ditekan ke dalam bentuk. Stabilitas notebook ini lebih dari memuaskan untuk sistem dengan layar 17-inch.

Asus ROG Strix GL753VD rata-rata cukup antara notebook gaming lainnya dalam hal ukuran dan berat. Sebagai contoh, sistem high-end seperti G752 misalnya, jauh lebih berat dan lebih tebal dari GL753, sementara sistem seperti MSI GS73 atau Asus GL702, yang lebih menekankan pada mobilitas, bahkan lebih ringan dan lebih tipis pada khususnya. Hal ini biasanya dicapai dengan menghilangkan optical drive.

Konektivitas

Semua port yang tersedia di Asus Strix GL753 sangat penting, tapi laptop ini tidak menawarkan highlights. Di sisi kiri anda bisa menemukan konektor daya  dan port LAN, HDMI, MDP, 2x USB 3.0 Tipe-A serta satu jack Type-C ke arah depan. Port headset terletak cukup jauh ke depan. Pembaca SD-card duduk di depan, tetapi sulit untuk melihat karena desain berbentuk baji.

Di depan sisi kanan, ada dua port USB tambahan, tetapi hanya salah satu dari mereka mendukung 3,0 standar, yang hanya ditandai dengan simbol kecil. Oleh karena itu Anda harus berhati-hati bila akan memasang hard drive eksternal, atau kecepatan transfer akan rendah. Akhirnya, ada optical drive dan Slot kunci Kensington di sisi kanan.

Keyboard

Layout keyboard hampir identik dengan Asus GL702, karena ia memiliki keyboard chiclet dengan keypad numerik tambahan di sisi kanan, tapi tombol arah yang sedikit terpisah dan lebih diperbesar.

Tombol dari setiap kunci memiliki perjalanan yang terdefinisi dengan baik (tidak terlalu pendek) untuk notebook dengan umpan balik yang memuaskan atau titik tekanan, masing-masing. Dan ini sangat mempengaruhi pengalaman mengetik yang nyaman, serta pengembangan kebisingan selama mengetik selalu mudah teredam dan tenang.

Display

Jenis panel mungkin mirip dengan Asus GL702, karena GL753 memiliki layar matte yang disediakan oleh LG-Philips (LP173WF4-SPF3) dengan resolusi 1920×1080 piksel. Panel ini juga sangat cerah yang bisa sampai dengan 349 nits di tengah, dan pencahayaan rata-rata dari Asus GL753 tidak jauh lebih rendah di 337 nits.

Kita bisa melihat beberapa backlight di daerah kanan bawah ketika kita menonton konten gelap, namun distribusi kecerahan itu sendiri sangat baik di 91%.

Kinerja

Salah satu komponen baru pada Asus Strix GL753 adalah prosesor dimana ini memiliki prosesor Intel Core i7-7700HQ, CPU quad-core yang berdasarkan pada generasi Kaby Lake terbaru. Sedangkan untuk grafis ditangani oleh kartu grafis Nvidia GeForce GTX 1050 dengan memori 2/4 GB DDR5 terbaru.

Selain itu juga, Asus Strix GL753VD sudah memiliki memori 16 GB yang disediakan oleh dua 8 GB modul . Solusi penyimpanan terdiri dari SSD 256 GB serta hard drive 1 TB. Kami berharap bahwa Asus juga akan menawarkan SKU dengan memori dan penyimpanan konfigurasi yang berbeda, tapi kami tidak memiliki informasi yang spesifik pada saat penulisan.

Core i7-7700HQ (Kaby Lake) adalah penerus i7-6700HQ (Skylake), dimana ini merupakan CPU quad-core mobile, yang berjalan di banyak game dan notebook multimedia yang kuat. Chip ini diproduksi dalam proses 14 nm dan memiliki TDP 45 Watt dengan berbagai clock dasar 2,8 dan boost hingga 3,8 GHz.

Dalam tes benchmark yang dilakukan,  prosesor Core i7-7700HQ lebih cepat sekitar 4-11% dari pada core i7-6700HQ sebelumnya, sementara kita juga bisa melihat keuntungan dari 8- 9% dalam Test multi. Ini kira-kira setara dengan perbaikan yang kita lihat dengan perubahan sebelumnya dari generasi CPU. Secara keseluruhan, chip ini sedikit lebih cepat, tetapi tidak perlu untuk upgrade, terutama karena notebook gaming masih dibatasi oleh kinerja grafis.

Kinerja GPU




GeForce GTX 1050 adalah penerus GTX 960m dan karena itu, kita akan banyak menemukan dalam notebook multimedia terbaru. 3DMark benchmark menunjukkan keuntungan kinerja lebih baik sekitar 30% untuk GTX 1050 dibandingkan dengan GTX 960m dan kira-kira setara dengan GTX 965M, yang sudah menjembatani kesenjangan antara multimedia dan gaming.

Kinerja gaming

Hal ini membawa kita ke salah satu bagian yang paling menarik, yakni kinerja gaming yang sebenarnya. Dalam beberapa tes benchmark yang dilakukan untuk beberapa permainan dan melihat mayoritas judul yang modern, GTX 1050 berjalan lancar di Full HD dengan pengaturan tinggi. Keuntungan kinerja dari GTX 1050 bisa setinggi 30% GTX 960m tergantung pada permainan, kadang-kadang bahkan lebih.

Satu hal yang kita perhatikan dalam pengujian kami adalah kinerja kadang-kadang tidak konsisten dengan beban GPU rendah (low, rincian med). Hal ini mungkin akibat dari GPU driver (376,19), yang belum selesai. Ini juga mungkin karena beberapa game akan tampil lebih baik jika versi driver ditingkatkan.

Suhu

Jika Anda benar-benar menekankan notebook untuk waktu yang lebih lama (stress test), Anda dapat merasakan bahwa permukaan akan sedikit panas, tapi hampir diabaikan karena GL753 memiliki sistem pendinginan yang lebih baik yang mampu merdam panas hingga sampai dengan 37,7 ° C.

Konsumsi daya

Teknologi Nvidia Optimus yang telah didukung pada notebook ini, sehingga GL753 dapat menggunakan HD Graphics 630 yang terintegrasi dari prosesor dengan beban kerja yang sederhana dan konsumsi daya bahkan turun hingga dibawah 10 Watt saat anda berhenti. Ini adalah hasil yang sangat baik ketika anda mempertimbangkan peningkatan kinerja sekitar 10% untuk CPU dan kadang-kadang lebih dari 30% untuk GPU.

Baterai Runtime

Mayoritas notebook gaming tidak bisa meyakinkan dengan runtimes baterai yang tahan lama. Sedikit lebih dari empat jam sebagai realistis pengujian Wi-Fi sebenarnya bukan hasil yang buruk untuk GL753 itu. Namun, Anda tidak harus mengharapkan kinerja gaming penuh dari sistem daya baterai, karena GL753 hanya dapat memanfaatkan sebagian kecil dari potensi (CPU) Tanpa socket.

Kesimpulan

Asus ROG GL753VD datang dalam chassis yang mencolok dengan dikemas sangat baik yang ditata dan memiliki stabilitas yang baik untuk membangun kualitas. Pemilihan port sangat memuaskan, tetapi tidak ada highlights dan tata letak di depan sisi.

Asus meningkatkan perangkat input sedikit lebih baik dibandingkan dengan GL702 . penglihatan pada layar lebih nyaman dan sangat terang; kontras dan warna baik-baik saja. Kinerja juga sedikit lebih menarik: Kombinasi Intel i7-7700HQ quad-core dan Nvidia GeForce GTX 1050 GPU mampu mengelola frame rate yang mulus di game terbaru paling modern di native resolusi Full HD dan pengaturan tinggi. GTX 960m mampu dipukul sekitar 30%.

Pada akhirnya, semua ini akan bergantung pada harga akhir notebook gaming dengan GPU GTX 1050, khususnya jika nanti sudah rilis di Indonesia. Keberhasilan GL753 nantinya akan dinilai juga dari sisi harga, karena anda bisa mendapatkan kinerja gaming lebih baik apalagi harga yang ditawarkan bisa lebih baik.

Sumber referensi : www.notebookcheck.net




clean-computer-station-setup-one-laptop-and-one-monitor
kabel vga
nF8IJ

Begini Cara Mudah Hubungkan Monitor External Ke Laptop

Kadangkala, mengerjakan tugas tidaklah cukup dalam sebuah monitor pada laptop kecil anda, atau ukuran layar pada laptop terlalu kecil untuk dilihat, dan kadangkala anda membutuhkan monitor untuk melihat secara detail. Maka, jawaban dari semua permasalahan anda adalah menambahkan monitor ke dua pada PC atau laptop.




Menambahkan layar kedua ke PC atau laptop akan memberi anda lebih banyak ruang untuk pekerjaan multitask seperti : Anda dapat menelusuri web, memeriksa email, tugas pekerjaan yang lengkap, menonton video dan banyak lagi yang tersebar di dua layar.

Dan ini adalah tugas yang mudah benar-benar bagi setiap orang. Karena sekarang, laptop modern akan menawarkan setidaknya satu port yang dapat digunakan untuk menghubungkan monitor, baik itu HDMI, VGA, DVI, atau DisplayPort – meskipun beberapa mungkin memerlukan adaptor untuk melakukan hal yang tidak selalu disertakan dalam kotak bawaan. pengguna PC juga akan perlu menjalankan kartu grafis dengan dua port tersebut.

Jika anda masih awam bagaimana cara untuk manambahkan monitor ke laptop, berikut dibawah ini adalah cara untuk menghubungkan monitor ke laptop :

  • Untuk menghubungkan layar eksternal anda harus memiliki kabel seperti kabel data antara monitor ke PC. Contohnya konektor VGA untuk monitor komputer dan port VGA pada laptop.
  • Setelah terhubung, laptop anda biasanya secara otomatis beralih ke layar eksternal baru, atau anda mungkin diminta untuk menekan satu atau lebih tombol pada keyboard untuk beralih ke layar eksternal.

  • Urutan kunci dapat bervariasi tergantung pada laptop, tapi biasanya salah satu dari berikut ini: Fn + F3, F4, F5, F7, F8, F9, atau F10. Misalnya, menekan tombol Fn dan F7 pada saat yang sama dapat beralih antara laptop dan layar eksternal. Biasanya anda akan menemukan tombol dengan dua kotak yang menyerupai layar pada keyboard laptop Kuncinya F yang akan digunakan dapat diberi label sebagai CRT / LCD atau memiliki gambar monitor pada tombol atau dekat dengan kunci. Sayangnya, tombol tersebut menampilkan tergantung pada model dan produsen laptop. Jika tidak ada urutan tombol di atas bekerja, anda bisa melihat buku manual laptop atau konsultasikan dengan produsen laptop Anda.

Beberapa laptop juga kadang memiliki output video untuk kedua laptop dan layar eksternal pada saat yang sama atau untuk satu layar. Laptop dengan fitur ini dapat beralih antara dua mode ketika tombol fungsi yang sesuai ditekan.

laptop baru dan monitor juga menggunakan koneksi DVI atau HDMI. Jika layar anda memiliki koneksi DVI, namun laptop Anda hanya memiliki koneksi VGA, maka anda perlu menggunakan converter video untuk mengubah VGA ke DVI.




laptop baru juga mungkin memiliki DisplayPort, yang dapat digunakan untuk menghubungkan perangkat display eksternal yang memanfaatkan kabel DisplayPort. Jika layar eksternal Anda menggunakan VGA, DVI atau HDMI sebagai gantinya, anda juga bisa mendapatkan kabel DisplayPort adapter, yang memungkinkan anda untuk menghubungkan VGA Anda, DVI atau HDMI display ke DisplayPort laptop.

Bagaimana cara mengubah resolusi pada monitor yang terhubung ke laptop?

Kadangkala monitor kedua hanya menampilkan pada resolusi default. Jika Anda ingin mengubah resolusi layar eksternal, pastikan monitor terdeteksi oleh sistem operasi. Pengguna Microsoft Windows dapat memverifikasi monitor yang terdeteksi dengan melihat di Device Manager Windows dan memastikan monitor terdaftar.

Apakah monitor bekerja laptop yang memiliki layar rusak?

Jawabannya Ya. Jika hanya layar laptop Anda yang rusak, monitor eksternal masih akan bekerja dengan laptop anda. Namun, jika ada komponen lain yang buruk pada laptop, monitor eksternal tidak akan bekerja. Makanya, menambahkan layar monitor pada laptop juga berguna jika anda memiliki masalah tidak ada display pada laptop.



VivoBook Flip TP201SA 1
VivoBook Flip TP201SA 2
VivoBook Flip TP201SA 3
VivoBook Flip TP201SA 4
Intel N3710 benchmark

Review Asus VivoBook Flip TP201SA : Notebook Keren Dengan Harga Super Ringan

Ketika anda diharuskan untuk selalu memiliki Notebook yang terbaik, baik itu dalam setiap pekerjaan yang akan dilalui, tugas-tugas sekolah yang selalu hadir, ataupun sekedar gaya hidup yang menuntut, anda tidak perlu memakai yang mahal akan hal tersebut. Yang anda perlukan adalah sesuatu yang ideal dan elegan ketika mengerjakan tugas ditempat umum, dan jawaban dari semua itu adalah Asus VivoBook Flip TP201SA .




Asus VivoBook Flip TP201SA memiliki kapasitas untuk tugas sehari-hari mulai dari seorang pelajar hingga pekerjaan kantor. TP201SA ini merupakan seri terakhir di tahun 2016 yang memiliki prosesor Intel Pentium N3710 sebagai penerus dari prosesor N3700. Dengan didukung memory 4 GB DDR3 1600Mhz, TP201SA mampu menangani tugas-tugas ringan dan yang tidak terlalu menuntut, seperti Browsing internet, pekerjaan mengetik,dll.

Selain itu, Asus VivoBook Flip TP201SA memiliki ukuran layar 11.6”, dengan resolusi HD dengan mendukung teknologi Touchscreen(opsional), dimana TP201 ini didesain untuk selalu responsif secara cepat pada setiap sentuhan. Sehingga TP201 mampu meningkatkan sensitivitas hingga dua kali lipat, bahkan sentuhan kecil dari ujung jari juga terdeteksi, dan dengan sentuhan ringan sudah dapat bekerja sangat baik.

Berikut spesifikasi lengkapnya :

 Spesifikasi ASUS VivoBook Flip TP201SA
HargaRp 4,949,000 (Cek Harga terbaru)
ProsesorIntel® Pentium® Quad-Core N3710 (2 M Cache, up to 2.56 GHz)
ChipsetIntegrated Intel® CPU
Memori4 GB DDR3L 1600MHz SDRAM
Display11.6" (16:9) LED backlit HD (1366x768) Glare Touchscreen with 45% NTSC
Support ASUS Splendid Technology
With WideView Technology
With Touchsrceen(optional)
GrafisIntegrated Intel HD Graphics
Storage500GB 5400RPM SATA HDD
KeyboardChicklet keyboard
Card ReaderMulti-format card reader (SD/SDHC/SDXC/MMC)
WebCamVGA Web Camera
NetworkingWi-Fi
Integrated 802.11 AC
Bluetooth
Built-in Bluetooth V4.1
Interface1 x COMBO audio jack
1 x USB 3.1 TYPE C port(s)
1 x USB 3.0 port(s)
1 x USB 2.0 port(s)
1 x HDMI
1 x micro SD card
AudioBuilt-in Stereo W Speakers And Digital Microphone
ASUS SonicMaster Technology
Baterai3 Cells 4240
mAh 38 Whrs Polymer Battery
Adaptor DayaPlug Type :ø4 (mm)
Output :
19 V DC, A, 33 W
Input :
100 -240 V AC, 50/60 Hz universal
Dimensi297 x 201.3 x 21.95 mm (WxDxH) (w/ 3cell battery)
Berat1.39 kg with Battery
Garansi1 tahun garansi hardware global

Desain

Asus VivoBook Flip TP201SA memiliki bobot sangat ringan, dan tampilan yang elegan.TP201SA tampaknya didesain dengan sangat hati-hati, karena ia memiliki bobot yang hanya 1.39kg. Apa yang membuatnya lebih elegan juga karena tampilannya yang stylish,dengan permukaan metal yang cukup nyaman untuk disentuh dan memiliki tampilan warna yang menarik. Selain itu, ia juga memiliki tekstur anti gores yang kokoh dan cukup tahan lama.

VivoBook Flip TP201 dapat diputar hingga 360-derajat, sehingga anda tidak perlu khawatir akan hal tersebut. Karena ini memiliki engsel multi-gear yang kuat dan tampaknya memberikan kita kebebasan untuk mengatur sesuai dengan keinginan, apalagi jika ingin menonton film.

Prosesor

Asus VivoBook Flip TP201SA  menghadirkan Intel Pentium N3710, dimana prosesor ini adalah prosesor quad-core untuk notebook entry-level, yang telah disajikan pada awal 2016. N3710 memiliki clock pada 1,1-2,56 GHz dan merupakan bagian dari platform Braswell. Berkat proses 14 nanometer yang baru berdaya rendah (P1273) dengan tri-gate transistor, N3710 memiliki efisiensi energi yang meningkat secara signifikan dibandingkan dengan pendahulunya Bay Trail (Pentium N3520). Selain core CPU, SoC juga menawarkan GPU 11,2 yang memiliki kemampuan DirectX serta DDR3L Memory Controller (2x 64 bit, 25,6 GB / s).

Intel Pentium N3710 merupakan penerus Pentium N3700 dan menawarkan clock boost lebih tinggi 2,56 dibandingkan 2,4 GHz tapi dasar clock lebih rendah dengan hanya 1,1 dibandingkan sebelumnya 1,6 GHz. GPU secara teknis masih sama tapi sekarang diubah namanya menjadi Intel HD Graphics 405.

Kinerja 

Dibandingkan dengan pendahulunya, N3710 bisa lebih cepat jika clock Boost dipakai. Jika pendinginan tidak cukup, ini mungkin bisa lebih lambat. Dalam review sampel pertama kami, N3710 adalah setara dengan A6-5200 di Cinebench R15 dan karena itu sedikit lebih cepat daripada N3700. Pada uji 3DMark 11, N3710 sama-sama cepat dengan N3700. Maka dari itu, N3710 merupakan CPU yang memadai untuk tugas-tugas sehari-hari seperti browsing internet atau aplikasi kantor, tetapi mungkin tidak cocok untuk perangkat lunak yang lebih menuntut.

Sumber referensi : http://cpuboss.com

Graphics

Intel HD Graphics 405 (Braswell) didasarkan pada arsitektur Intel Gen8, yang mendukung DirectX 11.2 dan juga ditemukan dalam seri Broadwell (HD Graphics 5300). Dengan 16 EUs (Execution Unit) dan clock speed hingga 700 MHz, GPU ini memiliki kinerja dua kali lebih cepat daripada HD Graphics (Bay Trail), tapi masih belum cukup kuat untuk menangani game 3D tahun 2015 sekalipun. GPU ini juga mendukung 4K / H.265 akselerasi video.

Konsumsi daya

Seluruh SoC ini memiliki peringkat TDP hanya 6 watt (SDP 4 watt). Dengan demikian, chip ini dapat didinginkan secara pasif tetapi tidak berlaku untuk semua perangkat.  Selain itu, VivoBook Flip TP201 memiliki kekuatan baterai hingga mampu bertahan 11 jam pada sekali pengisian penuh, sehingga cukup membuat kita tidak perlu khawatir untuk mencari sumber listrik pada saat sedang bekerja.

Konektivitas

Asus VivoBook Flip TP201SA  juga memiliki fitur yang diharapkan semua orang. TP201SA  ini memiliki fitur cukup lengkap dalam hal konektivas, yakni :

  • 1 x COMBO audio jack
  • 1 x USB, 3.1 TYPE C port
  • 1 x USB 3.0 port(s) 
  • 1 x USB 2.0 port(s)
  • 1 x HDMI 
  • 1 x micro SD card

Dan dengan keungulan reversibel USB Type-C, sehingga ini membuat koneksi antar perangkat menjadi lebih mudah. Selain itu, ia juga memiliki USB 3.1 (hingga 5Gbit/s) yang mampu dapat transfer film 2GB ke USB drive hanya dalam hitungan detik.




VivoBook Flip TP201SA  juga memiliki keyboard dengan ukuran tombol secara penuh dan cukup nyaman saat digunakan walaupun kadangkala kita harus menyesuaikan jari-jari kita pada notebook yang terhitung kecil, apalagi jika tangan anda besar. Ia memiliki desain yang cukup kokoh dan nyaman pada setiap tombol keyboard.

Juga ada sebuah touchpad yang cukup besar untuk mendukung VivoBook Flip TP201 untuk bernavigasi pada saat menggunakan Windows. Keunggulannya adalah TP201 memiliki tingkat sensitivitas ekstra agar memiliki respons yang lebih cepat, dan untuk menghindari hal yang tidak menyenangkan seperti loncatan karena ketidak sengajaan pada tersentuhnya touchpad, karena tampaknya Asus menggunakan sebuah alogritma khusus yang dapat membedakan sentuhan jari atau telapak tangan.

Simpulan

Dalam hal spesifikasi dasar, VivoBook Flip TP201SA  mampu  mencentang semua kotak yang tepat. Juga apa yang membuatnya menarik adalah tampilannya yang elegan dan mewah, dan ini tersedia dalam paduan warna yang mewah.

Selain itu, prosesor Intel quad-core prosesor Pentium N3710 (1.6 / 2.56GHz) dan 4GB RAM dan 500 Gb hard drive sudah cukup untuk membuktikan bahwa laptop ini bisa dipakai untuk sebagian besar tugas sekolah, kuliah maupun kerja. Ia pun bisa dipakai untuk bermain game yang tidak terlalu menuntut dan melihat video dan film meskipun jangan harap anda bisa memakainya  untuk mengatasi editing video dan game dengan kecepatan tinggi.

Namun dari semua hal yang dihadirkan, Asus VivoBook Flip TP201SA layak bagi anda yang sedang mencari laptop dengan harga terjangkau, tapi memiliki teknologi terbaru dan bisa diandalkan untuk tugas-tugas yang tidak terlalu menuntut.



dell latitude 7285 2-in-1 image
dell-latitude-7285-2-in-1-001

Dell Latitude 7285 Didukung Teknologi Pengisian Daya Secara Nirkabel Pertama Di Dunia

CES 2017 telah berakhir kemarin dan tampaknya meninggalkan kami dengan sejumlah besar perkembangan baru mengenai pandangan umum kedepan selama tahun 2017 ini, termasuk alat-alat virtual reality baru, chip baru dari Intel dan AMD, dan beberapa sekilas pada cara belajar yang mendalam serta aplikasi data yang besar akan berkembang selama tahun berikutnya .




Salah satu inovasi yang diresmikan pada acara tersebut dan menjadi kejutan banyak pihak adalah Latitude Dell 7285, yang merupakan 2-in-1 laptop / tablet combo yang dapat mengisi ulang sendiri secara nirkabel. Perangkat ini menggunakan teknologi WiTricity resonansi magnetik wireless charging untuk mengisi ulang sendiri ketika ditempatkan di atas tempat pengisian.

Pengisian Laptop Wireless Pertama di Dunia

“Konektivitas nirkabel telah tersebar luas di notebook selama bertahun-tahun, tapi ada satu kawat yang selalu tetap ada dalam persamaan, yakni kabel listrik,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan terperinci mengenai beberapa perangkat baru.

Ketika dikombinasikan dengan tikar pengisian dan dermaga nirkabel WiGig, pengguna dapat mengambil Latitude 2-in-1 mereka tanpa harus melepaskan diri dari kabel apapun. “Ketika mereka kembali ke meja mereka dan mengatur laptop 2-in-1 di tikar pengisian, pengisian akan dimulai secara otomatis menghubungkan ke dermaga WiGig dan konten muncul pada layar eksternal,” kata perusahaan itu.

Model 7285 ini hanya salah satu dari beberapa model yang sejalan Dell Latitude dari ultrabooks dan notebook ini sebenarnya ditargetkan ke arah profesional. Perusahaan ini juga mengumumkan bahwa seluruh baris sedang diupgrade dengan generasi prosesor Intel Core ke-7, USB-C konektor dengan pilihan konektivitas Thunderbolt 3 dan grafis profesional yang diperbarui baik itu dari Nvidia maupun AMD.

Detail tentang Latitude 7285, termasuk informasi mengenai biaya dan ketika kita bisa berharap untuk melihatnya datang ke pasar, tapi Dell mengatakan informasi lebih lanjut akan datang selama acara Dell EMC pada bulan Mei, jadi kita jangan terlalu berharap banyak akan hal ini.

Sementara kemampuan pengisian nirkabel dari 7285 tentu menjadi beberapa berita utama, namun ada hal yang menarik juga, dan itu adalah Dell Latitude 5285 yang menarik perhatian komite penghargaan. Latitude 5285 2-in-1 ini adalah honorer di CES Innovation Awards untuk tahun dalam kategori perangkat keras komputer dan komponen.

Seperti 7285, laptop 5285 ini juga ditujukan pada relevan Produk / pengguna perusahaan Jasa dengan fitur, seperti pembaca sidik jari, pembaca kartu pintar dan alat perlindungan data lainnya, Dan ia dirancang untuk menyediakan pengguna dengan keamanan tingkat perusahaan untuk perangkat mereka. Dell mengatakan model ini adalah “laptop 2-in-1 didunia yang paling aman dan dikelola”




Latitude 5285 memiliki berat kurang dari 0.9 Kg dan dilengkapi dengan kickstand auto-deploy yang memanjang hingga 150 derajat untuk melihat dari beberapa sudut, termasuk laptop, tablet atau mode desktop. 5285 diharapkan akan mulai dijual di AS pada akhir Februari, entah kapan akan masuk Indonesia, namun melirik harga, ini akan dijual mulai dari $ 899 atau sekitar 12 jutaan.