Luar Biasa, Aplikasi Pada IOS ini Bisa menilai Mood Anda Dengan Hanya Mengetik

Ada banyak keyboard pihak ketiga yang dibuat untuk iPhone dan iPad sejak Apple membuka platform mobile kepada pihak ketiga ini untuk dukungan keyboard dengan iOS 8 pada tahun 2014. Namun hal yang menarik dan banyak orang terasa takjub adalah Keymochi.




Keymochi seolah mengambil ide pepatah lama tentang “bagaimana itu bukan apa yang Anda katakan, tetapi bagaimana anda mengatakannya dengan gerakan”. Keymochi  dibuat sebagai proyek penelitian oleh tiga mahasiswa Cornell Tech, Hsiao-Ching Lin, Huai-Che Lu, dan Claire Opila, dimana ia menggunakan informasi tentang cara bagaimana kita mengetik untuk mencoba dan mengukur emosi kita.

Data ini mencakup informasi seperti kecepatan mengetik, perubahan tanda baca, data sensor gerak smartphone, waktu hari, jumlah backspaces, jarak antara tombol, dan  segelintir analisis sentimen untuk mengetahui bagaimana perasaan anda. Semua data ini kemudian dimasukkan ke dalam model semacam mesin belajar untuk memecahkan kode , dimana hasil yang dilaporkan ternyata 82 persen akurat.

Peneliti Huai-Che Lu mengatakan kepada situs Digital Trends“Bagi kami, merasakan emosi merupakan hal yang menarik, karena saat ini bagian yang hilang dalam manusia-AI yakni komunikasi saat ini,”ia pun menambahkan “Bayangkan ChatBot dapat merekomendasikan Anda tentang lagu penyembuhan ketika anda sedih atau menyarankan Anda mengambil beberapa napas dalam-dalam ketika Anda gugup.”

Kemudian Lu menunjukkan, mendeteksi emosi berdasarkan perubahan fisiologis bukanlah sesuatu yang sama sekali baru. Ada seluruh bidang yang didedikasikan untuk cara “afektif komputasi,” dengan satu aspek kunci dari itu yang disebut sentic modulasi, dimana ini difokuskan untuk mempelajari perubahan fisiologis saat emosi berubah, seperti ekspresi wajah, intonasi suara, detak jantung, dan banyak lagi.

Salah satu perbedaan kunci dengan Keymochi , selain fakta bahwa ini berfokus pada topik yang kurang dipelajari mengenai deteksi emosi dengan menggunakan keyboard mobile adalah bahwa hal itu bertujuan untuk melindungi privasi pengguna dengan melakukan semua preprocessing data pada perangkat mobile.




Dalam hal ini, server hanya mendapat metadata pseudonim, dan pencipta Keymochi tidak dapat melaksanakan reverse-engineering untuk mempelajari bagaimana pengguna benar-benar mengetik.

Sayangnya, aplikasi Keymochi tidak tersedia secara umum. Keyboard tidak mungkin untuk menemukan jalan ke App Store dalam waktu dekat, meskipun Lu mengatakan bahwa rencana tersebut adalah untuk melepaskan komponen yang berbeda di bawah lisensi open source. Hal ini akan memungkinkan peneliti untuk menggunakan karya lain, misalnya, mengumpulkan data (dengan sepengetahuan pengguna) di HealthKit atau CareKit mengenai proyek penelitian di masa depan.

Lu pun berencana akan menerjakan penelitian selanjutanya, dimana ia mengatakan bahwa tim ingin membangun secara fokus pada pekerjaan ini.

“Pada semester berikutnya, kami berencana untuk berporos sedikit dengan mengembangkan aplikasi produktivitas untuk membantu orang menjadi lebih fokus dalam pekerjaan mereka berdasarkan pada pola aktivitas di laptop,” katanya. “Juga berdasarkan tingkat fokus yang berbeda, aplikasi akan menyarankan tugas yang terbaik sesuai dengan status Anda saat ini – seperti melakukan beberapa coding ketika Anda berada dalam aliran, dan menulis beberapa email ketika Anda terkuras, serta ‘mode otomatis Toggling untuk melakukan hal yang tidak-mengganggu. “



Comments