Hamza Bendelladj, Seorang Hacker dan Juga Seorang Pahlawan Bagi Rakyat Palestina

Hacker asal Aljazair dan pengembang SpyEye malware berbahaya, Hamza Bendelladj telah dijatuhi hukuman oleh pengadilan AS untuk 15 tahun penjara dan tiga tahun masa percobaan atas tuduhan terkait dengan perannya dalam mengembangkan dan mendistribusikan virus .

Bendelladj dan Codefendant Rusia Aleksandr Andreevich Panin membentuk cincin kejahatan komputer – hacking yang bertujuan untuk mencuri uang dari rekening bank dan lembaga dengan menginfeksi jutaan komputer di AS. Panin juga telah mengaku bersalah atas tuduhan terhadap dirinya dan dijatuhi hukuman pada hari Rabu dengan ganjaran sembilan tahun dan enam bulan penjara.

Bendelladj bepergian dari Malaysia ke Aljazair ketika ia ditangkap di transit Thailand pada 2013 dan kemudian diekstradisi ke AS.

Ia menggunakan Trojan Horse “SpyEye” , yaitu malware Trojan untuk memata-matai perbankan dari 2010-2012, yang digunakan oleh sindikat global penjahat cyber untuk menginfeksi lebih dari 50 juta komputer, dan menyebabkan kerugian hampir  $ 1 miliar serta membahayakan keuangan individu dan lembaga keuangan di seluruh dunia “.




Bendelladj, yang diduga menjadi co-pencipta trojan Horse untuk perbankan yang disebut SpyEye, didakwa secara in absentia oleh otoritas AS pada tahun 2011. Program ini adalah sebuah toolkit malware yang mencapai popularitas puncaknya pada tahun 2009 dan 2011 dan diyakini telah menginfeksi lebih dari 1,4 juta komputer di Amerika Serikat dan di tempat lain, menurut Wired, sebuah majalah teknologi berbasis di San Francisco. Para pengguna perangkat lunak ini memungkinkan untuk mencuri informasi login untuk akun keuangan online, yang kemudian mereka jarah.

Bendelladj, yang berasal dari Tizi Ouzou di Aljazair, dihukum di pengadilan di negara bagian Georgia. Dia telah mengaku bersalah dan menghadapi hukuman penjara lebih dari 65 tahun. Dan pihak keamanan butuh waktu dua tahun untuk menangkap Bendelladj , yang dikenal di dunia online sebagai BX1. Pihak berwenang di Thailand menangkapnya dan diekstradisi dia ke AS pada tahun 2013. Dia dijuluki “happy hacker ” karena ia difoto saat sedang tersenyum saat ia ditahan di Bandara Suvarnabhumi Bangkok .

Aparat penegak hukum Amerika mengidentifikasi Bendelladj ketika ia diduga menjual salinan virus SpyEye kepada petugas yang menyamar senilai $ 8.500 atau sekitar 110 juta. Dalam cyber Netherworld , ia diduga mengkomersialkan pencurian grosir informasi keuangan dan pribadi melalui virus ini, kemudian dijual ke penjahat cyber lainnya.

Menurut dokumen pengadilan, antara tahun 2009 dan 2011, Bendelladj menjual berbagai versi virus SpyEye untuk penjahat cyber, yang memungkinkan mereka untuk mendapatkan password, username dan informasi kartu kredit. Pihak berwenang AS mengatakan dia kebanyakan mengiklankan SpyEye pada forum hacker komputer yang dikenal sebagai Darkode.

Pihak berwenang AS mengatakan Bendelladj dan pengguna SpyEye lainnya bertanggung jawab untuk membangun jaringan yang besar, atau “botnet“, dari komputer yang terinfeksi dan mereka secara teratur membajak informasi keuangan dan data pribadi. Bendelladj juga dituduh menggunakan informasi yang dikumpulkan untuk mencuri uang dari bank.

Tapi Tahukah anda bahwa Bendelladj  merupakan Pahlawan bagi rakyat Palestina?

Bendelladj  merupakan lulusan ilmu komputer Aljazair, yang berusia 27 tahun. Ia menggunakan virus komputer untuk mencuri uang dari lebih dari 200 bank dan lembaga keuangan di Amerika . Dia kemudian dilaporkan bahwa ia telah memberi jutaan dolar uang tersebut untuk amal bagi rakyat Palestina.

Sementara dokumen pengadilan tidak membuat referensi bagaimana uang itu dihabiskan, beberapa laporan online mengklaim bahwa Bendelladj menggunakan uang tersebut untuk mendanai berbagai kegiatan amal di Palestina.

Rumor hukuman mati

Setelah ditangkap dan diekstradisi ke negeri Paman Sam, rumor mulai beredar secara online bahwa Bendelladj akan menghadapi hukuman mati atas kejahatannya, dan para pendukungnya mulai berkampanye meminta hal itu tidak terjadi. Seperti yang diunggah di media sosial Twitter yang men-tweet, @Hassan_JBr menulis: “. Pahlawan Aljazair adalah 1/10 hacker paling berbahaya yang telah meng-Hacked 217 bank,kemudian ia mengirim $ 280.000.000 ke Palestina Hukumannya mati.?.”. Dan pesannya ini mengumpulkan lebih dari 4.500 re-tweet.  Bahkan duta besar AS untuk Aljazair, Joan Polaschik, men-tweeted dalam bahasa Prancis “kejahatan komputer tidak harus dan tidak pantas untuk dihukum dengan hukuman mati”.

Sejak itu, banyak pihak untuk menyerukan pembebasannya menggunakan hashtags #FreeHamzaBendellaj dan #FreePalestine. Menurut Martin Libicki, penulis Cyberdeterrence dan Cyberwar, memerangi hacker online seperti Bendelladj akan menjadi panjang. “Cybercrime masih memiliki proposisi menarik bagi seseorang yang pintar dan memiliki toleransi untuk [mengabaikan] risiko,” katanya kepada Al Jazeera.



Comments