- Hardware, Prosesor, Tutorial

Prosesor Terbaik Untuk Gaming Tahun 2016

Anda semua pasti telah mendengar apa itu prosesor, yang juga disebut CPU (Central Processing Unit), tapi bagaimana CPU berpengaruh terhadap pengalaman gaming Anda atau hanya sekedar meningkatkan kecepatan PC Anda secara umum? Jawaban untuk kedua pertanyaan ini adalah: banyak. Jika anda tidak merasa ingin untuk menghabiskan banyak waktu dalam menggali melalui benchmark, atau anda tidak yakin bahwa anda bisa memilih CPU yang terbaik untuk gaming atau CPU terbaik untuk dengan budget minim, maka jangan takut. Kami telah melakukan semua pekerjaan rumah dan CPU yang tercantum di bawah merupakan CPU desktop yang terbaik yang bisa anda dapatkan untuk titik harga yang berbeda dan layak untuk ditempatkan ke rig baru atau upgrade Anda.

Komponen CPU adalah hal yang paling sulit dan sangat penting untuk memilih. Beberapa game, seperti misalnya Battlefield 4, memerlukan CPU-intensif dan CPU yang kuat agar bisa mendapatkan frame rate yang tinggi. CPU juga dapat di-overclock, yang berarti bahwa Anda bisa mendapatkan kinerja yang lebih, tetapi mereka juga akan menghasilkan panas lebih, dan Anda akan membutuhkan pendingin CPU exstra.

Inilah daftar Prosesor Terbaik Untuk Gaming Tahun 2016

TYPECPUCore (Threads)Base ClockCacheTDP 
Best Budget CPUAMD FX-6300 6 (6)3.5 Ghz8 MB L395 WCek Harga
AMD FX-63506 (6)3.9 Ghz8 MB L3125 WCek Harga
Intel Core i3 61002 (4)3.7 Ghz3 MB L351 WCek Harga
Best Mid-Range CPUIntel Core i5-65004 (4)3.2 Ghz8 MB L365 WCek Harga
AMD FX-8350 8 (8)3.5 Ghz8 MB L3125 WCek Harga
High End CPU AMD FX-83708 (8)4 Ghz8 MB L3125 WCek Harga
Intel Core i5 6600K4 (4)3.5 Ghz6 MB L391 WCek Harga
Intel Core i7-6700K4 (8)4 Ghz8 MB L391 WCek Harga

CPU entry-level untuk gamer dengan anggaran yang lebih rendah

 CPU entry-level adalah pilihan yang sangat baik dalam skenario untuk  game terbaru, karena mereka tidak akan menghalangi kartu grafis Anda dalam melakukan tugasnya, dengan tidak menggunakan banyak daya.

Pertama, kita memiliki AMD FX-6300, dipilih dengan sangat baik dari AMD yang mengkonsumsi 95W. Yang juga akan meninggalkan lebih dari cukup daya untuk GPU anda jika memiliki power supply unit yang layak.

Jika Anda tidak ingin menghabiskan banyak uang pada game komputer, anda bisa memilih CPU ini yang juga akan meninggalkan lebih banyak uang untuk GPU anda. Dan akan memberikan kinerja yang jauh lebih baik dalam game. Hal ini bahkan mungkin merupakan salah satu CPU terbaik untuk gaming di tahun 2016, karena sebagian besar permainan modern telah memenuhi syarat dan CPU ini sangat murah dan efektif.

AMD FX-6300 adalah CPU dengan 6-core besar yang bisa overclock dan relatif murah. Processor ini memiliki clock dasar 3,5 GHz, namun dapat turbo hingga 4,1GHz. Juga memiliki L3 cache 8MB .

Jika anda ingin mendapatkan sedikit lebih dari FX-6300, Anda dapat meng-upgrade ke AMD FX-6350, yang memiliki TDP 125W dan clock dasar 3,9 GHz, dengan turbo hingga 4,2 GHz. Hal ini juga biaya sedikit lebih.

Kedua, Processor AMD FX-6300 dan FX-6350 menggunakan socket AM3 + dan dibangun berdasarkan teknologi 32-nm dan arsitektur Vishera.

Jika Anda ingin pergi ke rute Intel – anda bisa memilih Intel i3-6100, yang hanya menggunakan  daya 51W dan dibangun berdasarkan teknologi 14nm dan cocok dengan socket LGA 1151 . Hanya saja processor ini memiliki dua core dan empat thread, dan memiliki basis-clock 3,7 GHz, yang tidak memiliki turbo-boost. Processor ini didasarkan pada arsitektur Intel Skylake.

CPU Terbaik untuk kelas menengah

Cpu terbaik untuk untuk kelas menengah didasarkan dari kinerja yang lebih baik dari CPU sebelumnya, tetapi secara alami lebih mahal juga. Mereka tidak cukup kuat untuk bertanding ditingkat high-end, tetapi mereka lebih dari cukup kuat untuk memberikan kinerja gaming yang ideal. Biaya CPU ini diatas Rp.2.jutaan, yang juga cocok untuk orang-orang dengan anggaran yang cukup moderat.

Jika Anda memiliki anggaran yang ketat dan tidak bisa mendapatkan salah satu prosesor high-end, dan anda ingin menghabiskan pada kartu grafis sebanyak mungkin, cobalah pilih prosesor Intel core i5-6500 dan bisa menjadi pilihan yang terbaik untuk pilihan Mid-end. CPU Skylake ini memiliki frekuensi 3,2 GHz dengan turbo-boost hingga 3,6GHz dan hanya menggunakan 65W, yang meninggalkan banyak daya untuk GPU Anda untuk bisa disedot. Prosesor ini juga didasarkan pada teknologi socket LGA 1151. CPU ini tidak dapat overclock, dan CPU ini tidak akan mengakibatkan bottleneck GPU.

Jika Anda ingin pergi memakai rute AMD , maka AMD FX-6320 adalah pilihan yang jelas di sini. CPU ini sering dijual dan Anda dapat menemukannya dengan harga sekitar Rp.1.3 jutaan-  1.8 jutaan, yang lebih murah jika dibandingkan harga dan kinerja yang bisa anda dapatkan dengan itu. Prosesor ini memiliki 8-core (semua fisik) Dengan frekuensi dasar 3,5 GHz dan cache 8MB L2 / L3. FX-6320 menggunakan jenis socket AM3 + dan memiliki TDP 125W.

Jika anda ingin memiliki segalanya sedikit lebih jauh dan bersedia untuk menghabiskan uang ekstra, maka AMD FX-8350 pastinya sangat layak untuk dilihat. CPU ini pada dasarnya mempunyai versi yang sedikit lebih baik dari FX-8320, karena yang satu ini memiliki frekuensi dasar 4,0 GHz dengan turbo boost hingga 4,2 GHz.

High-End CPU

Jika Anda benar-benar menginginkan CPU yang terbaik di tahun 2016 untuk gaming, multitasking, pekerjaan sehari-hari atau apa pun yang benar-benar tampak mustahil, maka kinerja dari Intel lebih disukai, karena CPU ini benar-benar bisa memberikan banyak dampak pada kinerja gaming.

Untuk memulai kategori ini off, kita memiliki Intel Core i5-6600K, quad-core prosesor Skylake dengan basis 3,5GHz clock speed dan 3,9 GHz kecepatan turbo jam. GPU ini menggunakan 91W dan didasarkan pada teknologi proses 14nm. Ia menggunakan jenis socket LGA 1151 dan bisa dioverclock. CPU ini menangani hampir semua yang Anda lemparkan dan sangat efisien. Jika Anda melakukan tugas CPU yang intensif, seperti video rendering, kerja CAD atau perhitungan yang berat, i5-6600K bisa mengatasinya dengan mudah, tetapi untuk tugas-tugas ini, CPU yang mendukung HyperThreading lebih disukai dan itu adalah di mana Intel Core i7 -6700K tampil menyingkirkan prosesor ini.




Prosesor Intel Core i7 -6700K ini memiliki 8 benang, di mana 4 dari mereka adalah virtual. Hal ini juga sangat hemat daya karena hanya mengkonsumsi 91W. Intel i7-6700K juga bisa dioverclock dan memiliki frekuensi clock dasar dari 4,0 GHz dan 4,2 GHz frekuensi turbo. Prosesorini akan memberikan beberapa tingkatan kinerja yang baik dalam desain grafis, video editing, rendering, dan tugas CPU-intensif lainnya. Prosesor ini  adalah CPU terbaik untuk uang yang ingin kita sertakan. Namun belum termasuk prosesor ekstrim Intel, karena mereka sangat mahal dan Anda mungkin tidak akan bisa membeli satu.

Jika Anda memiliki anggaran yang sangat tinggi(sangat-sangat tinggi) dan ingin mendorong sistem anda ke max, kami menyarankan Intel Core i7-5960X, yang memiliki biaya lebih dari 11 juta. Namun dengan akan munculnya kehadiran Haswell-E beberapa bulan lagi, kami sarankan untuk menyimpan uang dan menunggu sedikit , sehingga Anda bisa mengambil core ekstra dan proses menyusut lebih kecil.


CPU Masa Depan

Perubahan yang akan datang dan terbesar adalah arsitektur Intel Broadwell-E, di mana kita akan diperkenalkan dengan CPU berikut dibawah ini:

  • Intel Core i7-6950X – 10 core (20 thread), frekuensi clock 3GHz, 25MB L3 cache dan socket LGA2011-v3 ($ 1500) – yang terbaik CPU di tahun 2016 ketika itu dirilis.
  • Intel Core i7-6900K – 8 core (16 thread), 3,3GHz frekuensi clock, 20MB L3 cache dan socket LGA2011-v3 ($ 1000)
  • Intel Core i7-6850K – 6 core (12 thread), 3,6GHz frekuensi clock, 15MB L3 cache dan socket LGA2011-v3 ($ 550)
  • Intel Core i7-6800K – 6 core (12 thread), 3,4GHz frekuensi clock, 15MB L3 cache dan socket LGA2011-v3 ($ 400)

Jadi jika anda serius dalam membeli CPU yang sangat high-end untuk lebih dari belasan hingga puluhan juta, anda harus menunggu sampai CPU ini dilepaskan sehingga Anda bisa mendapatkan core ekstra dan kinerja yang lebih baik. Prosesor i7-6950X 10-core akan menjadi monster dan menghabiskan biaya $ 1500 atau sekitar 19 jutaan untuk sebuah prosesor, yang pastinya akan menghabiskan banyak uang, tapi jelas terlihat menjanjikan dan pasti akan memberikan kinerja yang luar biasa.

Pindah ke AMD, kami juga memiliki berita pada arsitektur Zen, yang akan pindah ke socket baru yang disebut AM4. soket ini akan digunakan oleh kedua CPU dan APUS. Zen juga akan mendukung SMT (Simultaneous Multi-Threading, mirip dengan Intel Hyper-Threading) bukan CMT (Clustered Multi-Threading) modul dari Bulldozer.

Baca juga : 

Loading…

Comments

About Indra Setia Hidayat

Saya bisa disebut sebagai tech lover, gamer, a father of 2 son, dan hal terbaik dalam hidup saya bisa jadi saat membangun sebuah Rig. Jauh didalam benak saya, ada sebuah mimpi dan harapan, ketika situs ini memiliki perkembangan yang berarti di Indonesia atau bahkan di dunia. Tapi, jalan masih panjang, dan cerita masih berada di bagian awal. Twitter : @murdockcruz Email : murdockavenger@gmail.com
Read All Posts By Indra Setia Hidayat